26
Sun, May
38 Artikel Baru

Kita ada dua Azizah

Kolumnis
Typography

70 TAHUN dulu, sebelum merdeka, ketika P. Ramlee baru terkenal, sekaliannya dihiburkan oleh seniman agung itu dengan lagunya ‘Nonaku Azizah.

Di sana sini anak-anak muda menyanyikan lagu P. Ramlee itu Oh Nonaku Azizah.

Tidak siapa sangka, dengan bersemayam Yang di-Peruan Agong Tuanku al-Sultan Abdullah, semuanya sudah lupa dengan nyanyi Oh Nonaku Azizah, tiba kita dua Azizah, wanita paling tinggi kedudukannya dalam negara sekarang.

zizahDua wanita tertinggi itu ialah Tuanku Permasuri Agong, DYMM Tengku Azizah, permaisuri kepada Seri Paduka Tuanku al-Sultan Abdullah dan Yang Amat Berhomat Timbalan Perdana Menteri, Dr. Wan Azizah Wan Ismail.

Memanglah satu berita dan peristiwa penting diperkata orang Malaysia beroleh seorang Timbalan Perdana Menteri wanita Dr. Wan Azizah sepuluh bulan lalu. Cerita dan beritanya itu justeru wanitanya menjadi pegawai nombor dua tertinggi negara, bukan nama Wan Azizahnya.

Tetapi nama Azizah jadi berita lebih penting apabila Raja Permaisuri Agong kita pula bernama Azizah juga. Permaisuri Agong Azizah dan Timbalan Perdana Menteri juga Azizah.

Kita sudah pernah ada sebelum ini 14 Permaisuri Agong yang namanya baik-baik belaka, tidak jadi cerita sangat kerana kebetulan tiada jadi Perdana Menteri atau Timbalan Perdana Menteri yang namanya senama dengan Permaisuri Agong.

Semua Perdana Menteri laki-laki dan Timbalan Perdana Menteri wanita satu inilah. Yang jadi cerita satu nama saja serentak bagi Yang di-Pertuan Agong dan Perdana Menteri iaitu Agong pertama dan Perdana Menteri pertama iaitu Tengku (Tunku) Abdul Rahman.

Hebat ceritanya bukan sekadar dua jawatan paling penting itu sama namanya, kedua-duanya yang pertama juga. Agong pertama, Perdana Menteri pertama. Memang payah berlaku hal yang sama dalam sejarah itu.

Hanya 60 tahun kemudian ada pula kebetulan sama nama, Azizah bagi Permaisuri Agong dan Timbaln Perdana Menteri.

Walapun nama Wan Azizah sudah glamor sebelum ini, tapi lebih glamor muncul Permaisuri Agong dengan nama sama.

Biasanya yang banyak cerita dan banyak kegiatan orang politiklah. Orang istana beritanya sekali sekala. Timbalan Perdana Menteri Wan Azizah itu ada perhatian dengan kedudukannya itu. Orang politik buat sesuatu bagi mengekalkan perhatian itu.

Tetapi Permaisuri Agong yang satu ini penampilannya dalam masyarakat boleh mengalahkan perhatian orang lain. Sebagai orang di atas politik tidak perlu cari pengaruh. Suka tidak suka, kedudukannya sudah tetap. Raja peduli rakyat atau tak peduli rakyat tetap raja. Tidak jejak kaki ke bumi pun, tidak jejas kedudukannya.

Oleh kerana raja-raja sekarang rasa perlu dikenali sebagai raja berjiwa rakyat, apa lagi yang terbaru raja, rakyat terpisah tiada, maka raja pun mulai bersaing dengan orang politik unjuk diri pada masyarakat.

Ada raja giat persatuan sukan, ada raja makan di gerai dan ada yang bawa keretapi bahkan menyampaikan ucapan intelektual.

Setahu orang permaisuri dari dulu tahu makan dan minum saja. Masak, basuh pinggan orang lain yang buat. Tapi Tuanku Permaisuri Azizah ini suka ke dapur. Baginda suka masak bukan untuk sendiri tapi untuk jamuan ramai. Mungkin kalau bukan status istananya baginda buka restoran atau jadi caterer.

Kita tidak tahu TPM Azizah ada masa masak atau tidak? Tapi Permaisuri yang seorang ini dikatakan raja surirumah tangga sebenar. Orang kata masakan baginda sedap.

Macam mana saya dapat merasa masakan baginda? Jika orang tanya permintaan saya sebelum mati? Makan masakan Permaisuri Tuanku Azizah. – HARAKAHDAILY 16/2/2019