Kefasadan melalui eksploitasi wanita

Fikrah
Typography

MENGGODA pemuda

Mereka meletakkan wanita-wanita sebagai alat untuk menggoda para pemuda untuk menguasai mereka dengan cara العاهرات المتصنعات (seolah pelacur yang dibuat/ciri-ciri macam pelacur dalam tak sedar).

Walaupun pada zahirnya nampak biasa kononnya, tapi hakikatnya ya. Lihat saja di kaca televisyen kita, hampir ke semua iklan yang ada, diiklankan oleh wanita. Kenapa? Sebab wanita ada daya tarikan di mata lelaki, simple.

Meruntuhkan kesopanan

1.     Fesyen yang melampau.

Membunuh kesopanan yang sepatutnya menjadi akhlak kepada wanita dengan diumpankan dengan pelbagai fesyen-fesyen yang melampau yang dibawa dengan dakyah-dakyah yang batil. Hujahnya, Islam sukakan kecantikan, kemajuan dan kemodenan.

2.     Alat solek yang berlebihan.

Mereka juga meruntuhkan kesopanan wanita dengan jalan, mempelbagaikan alat solek yang akhirnya wang tersebut pulang ke poket Yahudi.

Pendidikan yang merosakkan

Musuh Islam mendedahkan kepada para wanita ini dengan pendidikan yang merosakkan. Diperkenalkan pengajian yang menuju ke arah keduniaan yang akhirnya menuntut untuk melawan semula perintah agama.

Mempengaruhi wanita dengan seni

Mereka sangat berusaha mempengaruhi wanita Islam agar terlibat dengan dunia seni. Sebagai alat untuk menjayakan misi mereka, iaitu agar hilangnya jati diri dan kesopanan yang seharusnya menghiasi diri seorang muslimah.

Buka mata, lihat realiti hari ini. Dalam filem, pementasan, majalah, radio, televisyen, iklan-iklan dan banyak lagi. Sedih melihat saudara seagama kita menggadaikan maruah diri demi kemasyhuran dunia yang tiada nilai ini.

Percampuran gender

Akhirnya menatijahkan ikhtilat berlainan jantina. Hilangnya adab dan akhlak Islam dalam diri. Malah, menyebarkan dakyah untuk bermaksiat, dan mereka bermaksiat. Dan runtuhlah jati diri pemuda yang sepatutnya menjadi pemimpin generasi akan datang.

Dunia hari ini

Inilah agenda musuh-musuh Islam. Mereka tidak serang kita dengan senjata api, kereta kebal dan sebagainya. Tetapi jarum yang masuk begitu halus, begitu mudah tercucuk. Malah, golongan yang sepatutnya menjadi pembela agama Allah pun, ada yang tertipu dengan pemikiran sebegini. Moga kita dijauhkan daripada fitnah-fitnah ini. Benarlah, memang kita hidup di zaman Dajjal.

AINNUR UKHTA UWAIS 
14 Mac 2018 - HARAKAHDAILY 14/3/2018