Mengenang pahlawan cilik Palestin halang kereta kebal Israel

Dunia
Typography

SEORANG kanak-kanak lelaki Palestin tiba-tiba terkenal di seluruh dunia melalui gambar keberaniannya terhadap Israel. Gambar itu menjadi yang pertama dan terakhir, di mana seorang budak yang berani membawa batu ke kereta kebal Israel.

faris audahItulah Faris Audah, kanak-kanak kecil yang sebagai wujud jelmaan dari makna hakiki sebuah cengkaman terkenal "kepalan tangan menumbuk batu." Ketika itu, kamera media massa memotretnya dengan membawa batu mencabar sebuah kereta kebal Israel yang menyerang Semenanjung Gaza pada 2000.

Pada masa itu, Faris sedang pergi ke sekolahnya selepas pencerobohan Israel ke Semenanjung Gaza pada 2 November 2000. Namun Faris bersama teman-teman sekolahnya mengambil jalan lain menuju penempatan Yahudi yang dibina di bekas tanah warga Palestin di Semenanjung Gaza iaitu "Netsarem."

Faris bukan anak biasa seperti mana kanak-kanak lain yang kembali ke sekolah setiap hari. Tetapi berhampiran sekolahnya, dia menyembunyikan beberapa pakaian lain yang digunakan semasa pertempuran dengan pasukan pendudukan Israel. Selepas terlibat dalam pertempuran, dia menggantikannya dengan pakaian yang bersih yang biasa dia pergi ke sekolah pada keesokan harinya.

IBUPALESTINA"Faris salah satu daripada anak-anak yang bertekad untuk berdoa terutama pada waktu solat subuh di masjid. Pada hari kesyahidan beliau, beliau turun dari tangga masjid dan kembali ke tiga kali teratas. Saya sebagai ibunya melihat pada perpisahan matanya, terutama setelah menangkap bunga dan gambarnya dalam konfrontasi dengan Israel," kata ibu Faris.

Suatu pagi, pada 8 November pukul 9.30 pagi, pihak sekolah menghubungi ibu Faris dan memaklumkan kepadanya bahawa anaknya tidak menghadiri sekolah.

Pada saat itu, Faris terkena tembakan pasukan Israel dengan peluru berat yang menembus lehernya yang terus mengalami pendarahan. “Tiga orang kawannya membawanya dan kata-kata terakhirnya, “Ibu mana ibu”.

Faris adalah anak keenam daripada 9 saudara kandung. Adik-beradiknya juga menjadi sasaran tembakan Israel tiga bulan selepas Faris meninggal dunia. Selepas kejatuhan Faris sejumlah puisi dan tulisan dibuat dalam kesusasteraan perjuangan. (Islampos)