Harakah mohon maaf atas artikel tidak tepat babitkan PM Kanada

Berita
Typography

HARAKAH memohon maaf dan menarik kembali artikel di muka Fikrah pada keluaran 2243 bertajuk PM Kanada Peluk Islam.

Sidang pengarang mengakui terdapat kesilapan translasi dan sumber kepada petikan artikel tersebut dan mengakui kecuaian berlaku.

Dengan itu kami memohon maaf atas kesilapan tersebut dan akan menbuat ralat dalam keluaran 2245 akan datang.