Tafakkur dan Tafaqquh Juz 29 dan 30

Nasional
Typography

TAFAKKUR ayat al-Quran pada hari terakhir Ramadan 1439 Hijriyah berkisar tentang ayat-ayat daripada Juz 29 dan 30 yang memfokuskan berkaitan kehancuran alam dan terjadinya Kiamat. Allah mengingatkan manusia bahawa apabila sangkakala ditiup, maka gunung-ganang akan terangkat dan langit mulai merekah kemudian menjadi hancur lebur. Firman Allah S.W.T:

فَإِذَا نُفِخَ فِى ٱلصُّورِ نَفْخَةٌ وَٰحِدَةٌ (١٣) وَحُمِلَتِ ٱلْأَرْضُ وَٱلْجِبَالُ فَدُكَّتَا دَكَّةً وَٰحِدَةً (١٤) فَيَوْمَئِذٍ وَقَعَتِ ٱلْوَاقِعَةُ (١٥) وَٱنشَقَّتِ ٱلسَّمَآءُ فَهِىَ يَوْمَئِذٍ وَاهِيَةٌ (١٦)

"Kemudian apabila ditiup sangkakala dengan sekali tiup (13) dan bumi serta gunung-ganang diangkat lalu dihancurkan keduanya dengan sekali hancur (14) Maka pada saat itu berlakulah hari Kiamat (15) dan terbelahlah langit, lalu menjadilah ia pada saat itu reput (dan runtuh) (16)"

[al-Haqqah: 13-16 ]

Peristiwa ini sangat menggerunkan dan manusia pada hari tersebut bertempiaran lari akibat terlalu mencemaskan. Inilah kebenaran yang Allah janjikan, pasti akan berlaku sebagaimana firman Allah S.W.T:

ذَٰلِكَ الْيَوْمُ الْحَقُّ ۖ فَمَنْ شَاءَ اتَّخَذَ إِلَىٰ رَبِّهِ مَآبًا

"Itulah keterangan-keterangan mengenai hari (Kiamat) yang sungguh pasti berlakunya; maka sesiapa yang mahukan kebaikan dirinya, hendaklah dia mengambil jalan dengan kembali kepada Tuhannya (dengan iman dan amal yang soleh)."

[al-Naba': 39]

Sesungguhnya al-Quran sentiasa memberikan peringatan tentang goncangan besar dan fenomena hari Kiamat yang terlalu dahsyat. Langit akan terbelah serta meletus seolah-olah seperti sekuntum bunga mawar yang berwana merah. Dengan kemajuan Sains dan Teknologi masa kini, para ilmuan khususnya di bidang Astronomi telah mampu mengkaji segala yang ada di langit melalui Teleskop bumi dan Teleskop luar angkasa.

Mereka berpendapat bahawa sudah ada ledakan yang berlaku pada bintang-bintang. Lokasi bintang yang meledak itu akan terjadi sebuah belahan di langit dan bentuknya seperti mawar merah. Nasib seperti ini juga akan berlaku ke atas matahari. Para Ulama menyebut dengan ledakan dan kehancuran matahari, ia merupakan tiupan sangkakala pertama. Setelah itu disusuli langit terbelah akibat ledakan matahari tersebut.

Hakikatnya, Sains telah memperakui bahawa alam semesta akan mengalami kehancuran secara total. Sampai satu ketika, pasti alam semesta akan berhenti berfungsi dan akan hancur lebur. Di sinilah perlunya manusia tunduk kepada keagungan Allah dan berserah diri kepada-Nya dengan penuh keimanan dan ketakwaan. Semoga Ramadan kali ini meninggalkan cahaya keimanan yang utuh dalam diri kita.

Ya Allah, terimalah segala amalan kami dan redhailah kami sebagai hamba-Mu.

USTAZ DATO' BENTARA KANAN MENTERI BESAR KELANTAN
29 Ramadan 1439H - HARAKAHDAILY 14/6/2018