21
Sat, Sep
42 Artikel Baru

KITA tidak boleh nafikan sama sekali akan pengaruh Barat yang diterajui oleh Amerika dalam mencorak senario politik khususnya ke atas negara-negara umat Islam.

Mereka mahu memastikan dasar Liberal Demokratik anutan mereka, turut dianut oleh negara-negara dan bangsa-bangsa jajahan yang mereka takluk secara ideologi. Justeru apa-apa perubahan iklim politik yang berlaku ke atas mereka, turut berjangkit ke atas kita.

Jangkaan awal

Barat awal-awal telah menjangkakan sampai satu masa, manusia akan bersaing dalam medan politik tanpa ideologi. Daniel Bell telah menulis sebuah buku bertajuk 'The End Of Ideology' seawal tahun 1960, mengupas betapa ideologi menjadi beban bagi politik sesebuah masyarakat yang semakin kompleks pada masa akan datang.

Pembawakan yang longgar tanpa terikat dengan ideologi serta bebas mengamalkan Pragmatisme perlu diteroka untuk membentuk corak politik baharu.

Penemuan awal Populisme

Pada 1969, Ghita Ionescu dan Ernest Gellner telah mengemukakan jangkaan, bahawa politik dunia sedang dibayangi oleh Populisme. Maka sejak itu, Pemikir-pemikir Barat mencari definisi dan Konsep Populisme yang bakal diterap di dalam politik demokrasi.

Pada tahun 2016 Jan Werner Muller telah menulis sebuah buku berjudul 'What Is Populism?" yang menghuraikan topik baharu ini dengan agak teliti.

Bagaimana ia beroperasi

Politik tanpa terikat kemas dengan ideologi jelas adalah Politik Pragmatik. Bertujuan asalkan boleh memanfaatkan sokongan rakyat. Sementara kaedah manipulasi persepsi rakyat, merupakan ciri utama politikus yang Populis.

Emosi dijadikan antara instrumen utama dalam menjayakan Politik Populisme. Sentimen yang boleh menimbulkan ketakutan, membakar amarah dan mengundang kekecewaan adalah resepi istimewa Populisme. Dari adunan tersebut dapat meledakkan pemberontakan politik.

Politikus yang Populis gemar menggunakan tema rakyat bagi menggambarkan mereka kononnya mewakili golongan yang tertindas.

Hilangnya rasional

Dari aspirasi tersebut, mereka mendidik rakyat agar bersentimen dan beremosi. Sekali gus menerapkan budaya agar jangan berfikir secara kritikal. Sebaliknya ikut sahaja arus yg telah dibina. Dalam erti kata lain, Populisme sama sekali tidak membudayakan ilmu dalam menguruskan satu-satu permasalahan. Maka lahirlah rakyat dan pengikut yang tidak rasional dalam memilih.

Bahkan jika ada yang mengajukan persoalan kritikal walaupun mempunyai asas, bakal dituduh sebagai golongan yang tidak bersama-sama dengan aspirasi majoriti. Sementara itu, semua permasalahan perlu diolah secara simplistik agar kelak mudah dimanipulasi.

Pada masa yang sama, golongan Elitis yang mengaplikasikan Populisme gemar menghebahkan kecemerlangan, pencapaian dan karismatik yang ada pada batang tubuh mereka. Walaupun selalunya apa yang dihebahkan itu tiada kaitan langsung dengan permasalahan politik yang perlu diurus. Lantas orang ramai menganggap politikus seperti itulah yang paling layak diundi, hingga mereka terlupa untuk bertanya:

"Sebenarnya di sebalik karismatik kamu, apakah idea dan solusi realistik yang boleh kamu tawarkan kepada kami untuk permasalahan ini?"

Maka yang akan dinaikkan adalah politikus-politikus yang bijak membina kariernya, tetapi bodoh dalam menyelesaikan masalah politik negara dan organisasinya.

Sedari gelombang baharu

Kita harus cermati perkembangan ini. Senario Populisme telah mengubah landskap politik di negara-negara Barat. Perubahan yang merosakkan corak politik. Menghilangkan nilai ilmu dan rasional. Ia juga kelihatan menunjukkan kesan besar dalam PRU14 baru-baru ini. Rakyat membuat perubahan tampuk kepimpinan, namun tidak memperlihatkan perubahan dasar yang signifikan.

Wabak Populisme juga turut dikesan meresap ke dalam kumpulan-kumpulan Islam seluruh dunia. Hinggakan dalam kajian Dominic Muller terhadap pergerakan Islam di Malaysia mendakwa, wujud budaya yang diistilahkan sebagai Pop Islamisme. Sinisnya, ia adalah sebuah proses normalisasi dari menekankan perihal pelaksanaan Undang-undang Syariah kepada penganjuran persembahan gitar elektrik.

ABDUL MU'IZZ MUHAMMAD 
28 Mei 2018. - HARAKAHDAILY 28/5/2018 

FB IMG 1527496365384

PENGARUH ajaran Majusi, agama penyembah api di Parsi merupakan ancaman besar terhadap Islam di dalam Daulah Abbasiyah. Pada saat ini, akidah Islam mulai terancam dengan munculnya beberapa aliran ilmu kalam seperti Syiah, Khawarij, Murjiah, Qadariah, Jabariah dan juga Muktazilah.

Daulah Abbasiyah sendiri, telah menerima Muktazilah sebagai mazhab rasmi kerajaan, termasuk zaman Khalifah al-Mu'tasim (218-227H). Kufah pula menjadi Pusat gerakan Syiah, sedangkan di Barat Afrika telah muncul Kerajaan-kerajaan bukan Sunni seperti Idrisiyah (172-375H) yang berfahaman Syiah dan Rustumiyah (144-296H) yang berfahaman Khawarij.

Perkembang Syiah dan Muktazilah di Parsi walau bagaimanapun masih dalam kerangka agama Islam, namun di Kota Al-Badz di Utara Parsi (sekarang Azerbaijan) telah berkembang semula di kalangan umat Islam dua aliran berasaskan agama tradisi Parsi iaitu Majusi dan Mazdak.

Pelopor utama gerakan ajaran sesat ini ialah Babak al-Khurmi yang mulai memberontak terhadap kerajaan sejak zaman Khalifah al-Makmum (198-218H) lagi, iaitu sejak 201H. Perkembangan semula fahaman Majusi dan Mazdak yang kemudiannya menjadi gerakan pemberontakan bukan sahaja mengancam kestabilan daulah Islam, tetapi turut mengundang gerakan ketenteraan oleh Kaisar Byzantine ke atas umat Islam.

Ajaran sesat yang dikembangkan dan pemberontakan Babak

Babak al-Khurmi atau Babak Khorramudin (795-838M) adalah seorang penganut Majusi yang mana keluarga bapanya berbangsa Parsi dari Selatan Baghdad, sedangkan ibunya berasal dari Azerbaijan. Ketika berumur 18 tahun, dia telah menganut ajaran Mazdak, iaitu satu serpihan Majusi dan mula bergerak agresif melawan khalifah sejak 816M. Dia berkeinginan untuk merebut jawatan khalifah dari orang Arab Islam dan mengembalikan kekuasan orang Parsi yang beragama Majusi. Gerakan ini mempunyai antara 100,000 hingga 300,000 orang pengikut.

Gerakan yang dibuat atas nama Majusi Mazdak dan semangat kebangsaan Parsi ini mula bergerak menentang Khalifah al-Makmun dan melakukan pemberontakan. Dalam masa yang sama, mereka menyebarkan ajaran sesat kepada umat Islam dengan menolak ibadat solat, puasa, zakat dan haji, serta menghalalkan arak, zina dan perbuatan haram yang lain.

Gerakan ini telah menggugat kedudukan Islam di Utara, terutama Wilayah Armenia dan Azerbaijan. Babak membentuk Pusat gerakannya di Kota al-Badz (Badd) dengan dipengaruhi oleh seorang pelampau Majusi, Javidan Shahrak. Tujuan utama mereka ialah untuk menghidupkan semula Kerajaan Parsi Sassanid dan menghapuskan kekhalifahan Islam.

Menghapuskan pemberontakan Babak

Tindakan Babak mengadakan pemberontakan terhadap Khalifah al-Makmun pada 201H telah menyebabkan Daulah Abbasiyah bertindak balas terhadap gerakan ajaran sesat tersebut. Dengan pengikut dan tentera yang berjumlah 300,000 orang ini, usaha menghapuskan gerakan Babak bukanlah suatu yang mudah.

Bagi mengatasi pemberontakan ini, Khalifah al-Makmun telah menghantar beberapa ketumbukan tentera di antara 817-837M (201-222H). Gerakan yang pertama dibuat pada 818-820M dipimpin oleh Yahya bin Muaz, diikuti oleh gerakan kedua pada 822M diketuai oleh Mahmud Abi Khalid, tetapi kedua-dua gerakan ini gagal menewaskan pemberontakan Babak. Pada 824-825M, khalifah telah menghantar pasukan yang diketuai oleh Ahmad Junaid, diikuti oleh gerakan yang diketuai oleh Mahmud al-Humaid pada 827-828M, akan tetapi kedua-dua gerakan ini tetap gagal mengalahkan Babak.

Setelah kewafatan Khalifah al-Makmun pada 218H, adiknya, Khalifah al-Mu'tasim telah memberikan perhatian serius kepada pemberontakan Babak. Baginda telah menghantar tentera pada 835-837M untuk mengepung Babak di Pusat gerakan mereka di al-Badz. Kepungan dan serangan selama dua tahun di bawah Panglima Haydar Kaus Afsyin ini akhirnya berjaya merobek kota al-Badz pada 9 Ramadan 222.

Hasil dari kejayaan ini, Babak telah meminta bantuan Kaisar Byzantine, Thoefile untuk menghancurkan tentera Islam. Sebelum bantuan Byzantine sampai, Babak telah berjaya ditangkap dan dibunuh pada 11 Ramadan 222 sekali gus menamatkan pemberontakan kaum Majusi Mazdak ini.

MOHD FADLI GHANI
Pusat Penyelidikan PAS
11 Ramadan 1439 / 27 Mei 2018 - HARAKAHDAILY 27/5/2018

DIRIWAYATKAN daripada Fatimah bintI Qais R.A, selepas menunaikan solat berjemaah di Masjid Nabawi, Rasulullah S.A.W memerintahkan agar setiap orang kekal berada di tempat solat masing-masing. Kemudian Rasulullah S.A.W bersabda:

إِنِّى وَاللَّهِ مَا جَمَعْتُكُمْ لِرَغْبَةٍ وَلاَ لِرَهْبَةٍ ، وَلَكِنْ جَمَعْتُكُمْ لأَنَّ تَمِيماً الدَّارِىَّ كَانَ رَجُلاً نَصْرَانِيًّا فَجَاءَ فَبَايَعَ وَأَسْلَمَ ، وَحَدَّثَنِى حَدِيثاً وَافَقَ الَّذِى كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْ مَسِيحِ الدَّجَّالِ ، حَدَّثَنِى أَنَّهُ رَكِبَ فِى سَفِينَةٍ بَحْرِيَّةٍ مَعَ ثَلاَثِينَ رَجُلاً مِنْ لَخْمٍ وَجُذَامَ ، فَلَعِبَ بِهِمُ الْمَوْجُ شَهْراً فِى الْبَحْرِ ، ثُمَّ أَرْفَئُوا ( أي : التجؤوا ) إِلَى جَزِيرَةٍ فِى الْبَحْرِ حَتَّى مَغْرِبِ الشَّمْسِ ، فَجَلَسُوا فِى أَقْرُبِ السَّفِينَةِ ( وهي سفينة صغيرة تكون مع الكبيرة كالجنيبة يتصرف فيها ركاب السفينة لقضاء حوائجهم ، الجمع قوارب والواحد قارب ) فَدَخَلُوا الْجَزِيرَةَ فَلَقِيَتْهُمْ دَابَّةٌ أَهْلَبُ ( أي : غليظ الشعر ) كَثِيرُ الشَّعَرِ ، لاَ يَدْرُونَ مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ ، فَقَالُوا : وَيْلَكِ مَا أَنْتِ ؟ فَقَالَتْ : أَنَا الْجَسَّاسَةُ ( قيل سميت بذلك لتجسسها الأخبار للدجال ) . قَالُوا : وَمَا الْجَسَّاسَةُ ؟ قَالَتْ : أَيُّهَا الْقَوْمُ ! انْطَلِقُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِى الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالأَشْوَاقِ . قَالَ لَمَّا سَمَّتْ لَنَا رَجُلاً فَرِقْنَا ( أي خفنا ) مِنْهَا أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً ، قَالَ فَانْطَلَقْنَا سِرَاعاً حَتَّى دَخَلْنَا الدَّيْرَ ، فَإِذَا فِيهِ أَعْظَمُ إِنْسَانٍ رَأَيْنَاهُ قَطُّ خَلْقاً ، وَأَشَدُّهُ وِثَاقاً ، مَجْمُوعَةٌ يَدَاهُ إِلَى عُنُقِهِ ، مَا بَيْنَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى كَعْبَيْهِ بِالْحَدِيدِ ، قُلْنَا : وَيْلَكَ مَا أَنْتَ ؟ قَالَ : قَدْ قَدَرْتُمْ عَلَى خَبَرِي ، فَأَخْبِرُونِي مَا أَنْتُمْ ؟ قَالُوا : نَحْنُ أُنَاسٌ مِنَ الْعَرَبِ ، رَكِبْنَا فِى سَفِينَةٍ بَحْرِيَّةٍ ، فَصَادَفْنَا الْبَحْرَ حِينَ اغْتَلَمَ ( أي هاج ) ، فَلَعِبَ بِنَا الْمَوْجُ شَهْراً ، ثُمَّ أَرْفَأْنَا إِلَى جَزِيرَتِكَ هَذِهِ ، فَجَلَسْنَا فِى أَقْرُبِهَا ، فَدَخَلْنَا الْجَزِيرَةَ ، فَلَقِيَتْنَا دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيرُ الشَّعَرِ لاَ يُدْرَى مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ ، فَقُلْنَا : وَيْلَكِ مَا أَنْتِ ؟ فَقَالَتْ : أَنَا الْجَسَّاسَةُ . قُلْنَا : وَمَا الْجَسَّاسَةُ ؟ قَالَتِ : اعْمِدُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِى الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِاْلأَشْوَاقِ . فَأَقْبَلْنَا إِلَيْكَ سِرَاعاً ، وَفَزِعْنَا مِنْهَا وَلَمْ نَأْمَنْ أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً ، فَقَالَ : أَخْبِرُونِي عَنْ نَخْلِ بَيْسَانَ . قُلْنَا : عَنْ أَىِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ ؟ قَالَ : أَسْأَلُكُمْ عَنْ نَخْلِهَا هَلْ يُثْمِرُ ؟ قُلْنَا لَهُ : نَعَمْ . قَالَ : أَمَا إِنَّهُ يُوشِكُ أَنْ لاَ تُثْمِرَ . قَالَ : أَخْبِرُونِى عَنْ بُحَيْرَةِ الطَّبَرِيَّةِ ؟ قُلْنَا : عَنْ أَىِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ ؟ قَالَ : هَلْ فِيهَا مَاءٌ ؟ قَالُوا : هِىَ كَثِيرَةُ الْمَاءِ . قَالَ : أَمَا إِنَّ مَاءَهَا يُوشِكُ أَنْ يَذْهَبَ . قَالَ : أَخْبِرُونِى عَنْ عَيْنِ زُغَرَ ؟ ( وهي بلدة تقع في الجانب القبلي من الشام ) قَالُوا : عَنْ أَىِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ ؟ قَالَ : هَلْ فِى الْعَيْنِ مَاءٌ ؟ وَهَلْ يَزْرَعُ أَهْلُهَا بِمَاءِ الْعَيْنِ ؟ قُلْنَا لَهُ : نَعَمْ ، هِىَ كَثِيرَةُ الْمَاءِ ، وَأَهْلُهَا يَزْرَعُونَ مِنْ مَائِهَا . قَالَ : أَخْبِرُونِى عَنْ نَبِىِّ الأُمِّيِّينَ مَا فَعَلَ ؟ قَالُوا : قَدْ خَرَجَ مِنْ مَكَّةَ وَنَزَلَ يَثْرِبَ . قَالَ : أَقَاتَلَهُ الْعَرَبُ ؟ قُلْنَا : نَعَمْ . قَالَ : كَيْفَ صَنَعَ بِهِمْ ؟ فَأَخْبَرْنَاهُ أَنَّهُ قَدْ ظَهَرَ عَلَى مَنْ يَلِيهِ مِنَ الْعَرَبِ وَأَطَاعُوهُ ، قَالَ لَهُمْ : قَدْ كَانَ ذَلِكَ ؟ قُلْنَا نَعَمْ . قَالَ : أَمَا إِنَّ ذَاكَ خَيْرٌ لَهُمْ أَنْ يُطِيعُوهُ ، وَإِنِّى مُخْبِرُكُمْ عَنِّي ، إِنِّى أَنَا الْمَسِيحُ ، وَإِنِّى أُوشِكُ أَنْ يُؤْذَنَ لِى فِى الْخُرُوجِ ، فَأَخْرُجَ فَأَسِيرَ فِى الأَرْضِ فَلاَ أَدَعَ قَرْيَةً إِلاَّ هَبَطْتُهَا فِى أَرْبَعِينَ لَيْلَةً غَيْرَ مَكَّةَ وَطَيْبَةَ فَهُمَا مُحَرَّمَتَانِ عَلَيَّ كِلْتَاهُمَا ، كُلَّمَا أَرَدْتُ أَنْ أَدْخُلَ وَاحِدَةً أَوْ وَاحِداً مِنْهُمَا اسْتَقْبَلَنِى مَلَكٌ بِيَدِهِ السَّيْفُ صَلْتاً يَصُدُّنِى عَنْهَا ، وَإِنَّ عَلَى كُلِّ نَقْبٍ مِنْهَا مَلاَئِكَةً يَحْرُسُونَهَا . قَالَتْ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم - وَطَعَنَ بِمِخْصَرَتِهِ فِى الْمِنْبَرِ - : « هَذِهِ طَيْبَةُ هَذِهِ طَيْبَةُ هَذِهِ طَيْبَةُ » . يَعْنِى الْمَدِينَةَ « أَلاَ هَلْ كُنْتُ حَدَّثْتُكُمْ ذَلِكَ ؟ » . فَقَالَ النَّاسُ :نَعَمْ .

"Demi Allah, sesungguhnya aku mengumpulkan kamu bukanlah untuk suatu khabar gembira atau khabar buruk, akan tetapi aku mengumpulkan kamu kerana Tamim ad-Dari, yang dahulunya seorang Nasrani kini telah memeluk Islam dan berbai'ah kepadaku. Ia telah mengatakan sesuatu yang pernah aku katakan kepada kalian tentang al-Masih Dajjal. Ia mengisahkan perjalanannya kepadaku bahawa dia belayar bersama 30 orang dari Kabilah Lakham dan Judzam dengan sebuah kapal laut. Kemudian mereka terumbang-ambing oleh ombak selama satu bulan. Hingga mereka terdampar di sebuah pulau di tengah laut di kawasan tempat terbenamnya matahari. Lalu mereka berehat di suatu tempat yang dekat dengan kapal.

"Kemudian, mereka mendarat di pulau tersebut dan bertemu dengan satu makhluk yang berbulu lebat, sehingga mereka tidak dapat menganggarkan mana ekornya dan mana kepalanya, kerana tertutup oleh bulunya yang terlalu banyak.

"Mereka berkata, "Celaka, dari jenis apakah kamu ini."

"Ia menjawab, "Saya adalah Al-Jassasah."

"Mereka bertanya, "Apakah Al-Jassasah itu?"

"Tanpa menjawab soalan mereka, lalu ia berkata, "Wahai kalian, lihatlah seorang lelaki yang berada di rumah terpencil itu. Sesungguhnya ia sangat ingin mendengar maklumat daripada kalian! "

"Tamim Ad-Dari berkata, "Ketika ia menjelaskan kepada kami tentang lelaki itu, kami pun terkejut kerana kami menyangka bahawa ia adalah syaitan. Lalu kami akan berangkat sehingga kami memasuki rumah tersebut, di sana terdapat seorang manusia yang paling besar (yang tidak pernah kami lihat sebelum ini) dalam keadaan terikat sangat kuat. Kedua-dua tangannya terikat ke bahunya, serta antara dua lutut dan kedua-dua mata kakinya terbelenggu dengan besi. "

"Kami berkata, "Celaka, siapakah kamu ini?" Ia menjawab, "Takdir telah menentukan bahawa kamu akan menyampaikan maklumat kepadaku, maka khabarkanlah kepadaku siapakah kamu ini?"

"Mereka menjawab, "Kami adalah orang-orang Arab yang berlayar dengan sebuah kapal, tiba-tiba kami menghadapi sebuah laut yang bergoncang, lalu kami terumbang-ambing di tengah laut selama satu bulan, dan terdamparlah kami di pulau ini. Lalu kami duduk di tempat yang berdekatan dengan kapal, kemudian kami masuk pulau ini, maka kami bertemu dengan seekor binatang yang sangat banyak bulunya yang tidak dapat dianggarkan mana ekor dan mana kepalanya kerana banyak bulunya.

"Maka kami berkata, "Celaka, apakah kamu ini?"

"Ia menjawab, "Saya adalah Al-Jassasah."

"Kami bertanya, "Apakah Al-Jassasah itu?"

"Tanpa menjawab soalan kami, ia berkata, "Wahai kalian, lihatlah seorang lelaki yang berada di rumah terpencil itu. Sesungguhnya ia sangat ingin mendengar maklumat daripada kalian! "

"Lalu kami segera menuju tempat kamu ini dan kami terkejut bercampur takut kerana menyangka bahawa ia adalah syaitan. "

"Laki-laki besar yang terikat itu mengatakan, "Beritahu kepada saya tentang pohon-pohon kurma yang ada di Daerah Baisan?"

"Kami bertanya, "Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?"

"Ia berkata, "Saya bertanya sama ada pohon-pohon kurma itu berbuah?"

"Kami menjawab, "Ya."

"Ia berkata, "Adapun pohon-pohon kurma itu maka hampir saja tidak akan berbuah lagi."

"Kemudian ia berkata, "Beritahu kepadaku tentang Tasik Galilee."

"Mereka berkata, "Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?"

"Ia bertanya, "Apakah ia masih tetap berair?"

"Mereka menjawab, "Airnya masih banyak."

"Ia berkata, "Adapun airnya, maka hampir sahaja akan habis."

"Kemudian ia berkata lagi, "Beritahu kepada saya tentang mata air Zugar."

"Mereka menjawab, "Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?"

"Ia bertanya, "Apakah di sana masih ada air dan penduduk di sana masih bertani dengan menggunakan air dari mata air Zugar itu?"

"Kami menjawab, "Benar, ia berair banyak dan penduduknya bertani dari mata air itu."

"Lalu ia berkata lagi, "Beritahu kepadaku tentang Nabi yang ummi (tidak boleh tulis baca), apa sajakah yang sudah ia perbuat?"

"Mereka menjawab, "Dia telah keluar dari Makkah dan menetap di Yathrib (Madinah)."

"Lalu ia bertanya, "Apakah ia diperangi oleh orang-orang Arab?"

"Kami menjawab, "Ya."

"Ia bertanya, "Apakah yang dia lakukan terhadap mereka?"

"Maka kami memberitahu kepadanya bahawa Nabi itu telah menundukkan orang-orang Arab yang bersama dengannya dan mereka menaatinya. "

"Lalu ia berkata, "Apakah itu semua telah berlaku?"

"Kami menjawab, "Ya."

"Ia berkata, "Sesungguhnya adalah lebih baik bagi mereka untuk menaatinya dan sungguh aku akan mengatakan kepada kamu tentang diriku. Aku adalah al-Masih Dajjal, dan sesungguhnya aku hampir saja yang dibenarkan untuk keluar. Maka aku akan keluar dan berjalan di muka bumi dan tidak ada satu pun negeri kecuali aku memasukinya dalam masa 40 malam selain Makkah dan Thaibah, kedua-dua negeri itu terlarang bagiku. Setiap kali aku ingin memasuki salah satu dari negeri itu maka aku dihadang oleh malaikat yang ditangannya ada pedang berkilau dan sangat tajam untuk menghambatku dari kedua-dua negeri tersebut. Dan di setiap jalan-jalan yang ada di Kota Madinah terdapat malaikat yang menjaganya. "

"Fathimah berkata, "Rasulullah S.A.W bersabda sambil menghentakkan tongkatnya di atas mimbar," Inilah Thaibah, inilah Thaibah, inilah Thaibah (maksudnya Kota Madinah). Bukankah aku sudah menyampaikan kepada kamu tentang hal itu? "Para Sahabat menjawab," Benar. "Beliau S.A.W  bersabda," Saya tertarik dengan apa yang dikatakan oleh Tamim ad-Dari, kerana ia bersesuaian dengan apa yang pernah aku sampaikan kepada kamu tentang dia (Dajjal) dan tentang Madinah dan Makkah. Ketahuilah, tempatnya (Dajjal) terletak di laut Syam atau laut Yaman. Ia datang dari arah Timur, dari arah Timur, dari arah Timur. Rasulullah S.A.W mengisayaratkan tangannya ke arah Timur."

[HR Muslim]

Apa yang kita harus percaya dari Hadis ini, sebenarnya Dajjal adalah sebahagian dari makhluk manusia. Dajjal juga sudah lama hidup, cuma pada zaman Nabi S.A.W dia dibelenggu dan tidak dapat keluar. Namun tidak menjadi suatu perkara yang mustahil jika ada pihak yang boleh bertemu dengannya dan berkomunikasi, malah menjadi pengikut yang menjalankan segala perancangannya walau sebelum tiba waktu dia dibebaskan.

Banyak perkara misteri dan tidak masuk akal berkenaan Hadis ini. Bagaimana Dajjal yang dikatakan bakal muncul akhir zaman sudah hidup di zaman Nabi. Bagaimana binatang boleh berkata-kata. Bagaimana pulau tersebut tidak dapat dikesan walaupun teknologi yang sangat canggih hari ini. Walau bagaimanapun, kita sebagai orang Islam perlu percaya bahawa setiap perkara yang datang dari Hadis Sahih adalah benar.

Hadis ini juga mengandungi maklumat yang sangat banyak berkaitan dengan geografi. Melibatkan Lembah Bisan, Tasik Galilee, mata air Zugar dan lokasi pulau yang terletaknya Dajjal. InsyaAllah akan diperincikan satu persatu mengenai lokasi ini dalam siri akan datang.

Wallahualam.

(Petikan dari buku Geoeskatologi Islam yang bakal diterbitkan)

(ALANG IBN SHUKRIMUN)
11 Ramadan 1439
27 Mei 2018 - HARAKAHDAILY 27/5/2018

 

PENELITIAN terhadap kandungan ayat-ayat suci al-Quran membolehkan seseorang itu memperolehi pelbagai pengetahuan yang sangat mendalam. Al-Quran merupakan khazanah ilmu yang sangat unik selain ianya adalah mukjizat kenabian.

Umpamanya al-Quran ada menyebut tentang keperluan manusia memiliki binatang tunggangan yang pantas seperti kuda bagi kegunaan dalam bertempur sebagaimana dalam Firman Allah S.W.T:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

"Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan daripada pasukan-pasukan berkuda yang lengkap serta bersiap-sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh lain yang kamu tidak mengetahuinya sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu dan kamu tidak akan dianiaya."

[al-Anfal: 60]

Pada zaman dahulu, kuda dijadikan sebagai binatang untuk bermusafir dan berperang. Kuda memiliki kekuatannya tersendiri berbanding binatang tunggangan lain. Kuda Arab dianggap sebagai kuda yang mewarisi kelajuan sejak turun-temurun, mempunyai kekuatan, ketahanan dan kelasakan. Ia sangat sesuai digunakan dalam berperang kerana ia mempunyai kepantasan menyerang dan lariannya yang mengkagumkan.

Setelah zaman mula berubah serta teknologi semakin canggih, kenyataan ayat al-Quran berkenaan adalah selari dengan persediaan yang menggerunkan musuh melalui ciptaan pelbagai jenis kenderaan tahan lasak dan pantas. Kenderaan untuk berperang di darat seperti kereta kebal, di udara seperti jet pejuang dan kapal selam di air mula digunakan dalam peperangan.

Kini kereta kebal dicipta khas sebagai kenderaan tempur berperisai serta berantai yang mampu untuk memusnahkan musuh melalui tembakan langsung daripada meriam dan tembakan sokongan daripada mesingan. Semua kereta kebal yang direka adalah sangat kuat dan berbahaya. Antara kereta kebal yang mempunyai perisai tambahan dan dikemaskini dengan alat elektronik terbaru ialah Leopard 2A7 rekaan German dan K2 Black Panther rekaan Korea Selatan.

Begitu juga pelbagai jenis kereta yang laju direka pada hari ini seumpama kereta Lykan Hypersport keluaran syarikat W Motors yang terletak di Dubai. Ia dilengkapi dengan enjin 3.7 liter twin-turbo flat-six yang menghasilkan 720 kuasa kuda dan mampu mencapai 100 km/j dalam masa hanya 2.8 saat sementara kelajuan maksima mencecah 384 km/j.

Kesemua rekaan moden yang digunakan untuk bertempur khususnya adalah kenyataan yang telah difirmankan oleh Allah dalam al-Quran melalui kalimah 'Quwwah' dan 'Ribat Al-Khail' sebagaimana dalam ayat di atas.

Tafakkurlah al-Quran!

USTAZ DATO' BENTARA KANAN MENTERI BESAR KELANTAN
10 Ramadan 1439H - HARAKAHDAILY 26/5/2018

PAS Kedah komited dengan ketegasannya berhubung isu pelantikan Speaker Dewan Undangan Negeri perlulah mengikuti kaedah-kaedah dalam Undang-undang Tubuh Negeri Kedah.

Cadangan Menteri Besar Kedah untuk bertemu dengan Ahli-ahli Dewan Undangan Negeri dari pihak pembangkang belum memadai kecuali perlu melibatkan semua parti-parti politik yang berkaitan iaitu komponen Pakatan Harapan (PH), PAS dan Barisan Nasional bagi menyelesaikan isu ini. PAS sedia ke arah itu.

Sikap memberi tekanan dan mendesak pihak pembangkang untuk menerima hanya cadangan daripada Menteri Besar atau sebagai Pengerusi PH Kedah adalah sikap yang tidak profesional, adil dan matang sebagai seorang pemimpin Kerajaan Negeri.

PAS berpandangan cadangan agar diadakan PRN menampakkan kerapuhan kerajaan pimpinan blok PH serta kegelabahan Menteri Besar berhadapan dengan senario yang ada di Kedah apabila kedudukan kerusi pihak kerajaan pimpinan PH 18 dan kerusi kalangan pembangkang 18.

DR AHMAD FAKHRUDDIN SHEIKH FAKHRURAZI
Pesuruhjaya PAS Kedah
27 Mei 2018 - HARAKAHDAILY 27/5/2018

ALLAH S.W.T telah mencipta langit dan bumi serta matahari dan bulan untuk melancarkan kehidupan makhluk-Nya. Seluruh ciptaan Allah mengandungi pelbagai rahsia dan pedoman kehidupan. Tafakkurlah Firman Allah S.W.T berikut:

هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

"Dia-lah yang menjadikan matahari terang-benderang dan bulan bercahaya dan Dia-lah yang menentukan perjalanan tiap-tiap satu itu berpindah-randah pada tempat-tempat peredarannya masing-masing supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan masa. Allah tidak menjadikan semuanya itu melainkan dengan adanya faedah dan gunanya yang sebenar. Allah menjelaskan ayat-ayat-Nya satu persatu bagi kaum yang mahu mengetahui."

[Yunus: 5]

Kejadian matahari dan bulan adalah suatu ciptaan yang sangat menakjubkan. Matahari adalah cakerawala yang sangat penting kepada seluruh kehidupan di bumi. Termasuklah tumbuh-tumbuhan memerlukan tenaga yang terdapat pada matahari untuk membuat makanan semasa Proses Fotosintesis.

Matahari terdiri daripada gas yang amat panas. Matahari dikelilingi oleh planet lain seperti Utarid, Zuhrah, Marikh, Musytari, Zuhal, Uranus, dan Neptun. Ahli Astronomi mengatakan bahawa matahari bergerak di dalam satu perjalanan di Galaksi Bima Sakti.

Pergerakan matahari turut diikuti oleh planet-planet lain di dalam Sistem Solar, termasuk planet bumi, berdasarkan kepada graviti dan tenaga yang terhasil. Mereka semua tunduk pada perintah Allah, bergerak mengikut orbit tersendiri, tidak pernah ingkar apatah lagi berlanggar dengan planet lain.

Manakala semasa bulan berputar mengelilingi bumi, matahari memancarkan cahayanya ke beberapa bahagian permukaannya. Dengan ini, terjadilah bulan sabit, bulan purnama dan bulan separuh.

Pusingan peringkat peredaran bulan akan menentukan perjalanan waktu, hari, minggu, bulan, dan tahun. Ia juga menentukan cuaca dan iklim sesuatu tempat. Dengan sebab putaran bulan ini juga, berlakunya air pasang surut.

Begitu banyak sekali kegunaan dan faedah sinar matahari dan cahaya bulan itu bagi makhluk Allah secara umumnya dan bagi manusia secara khusus. Semuanya itu sebenarnya dapat dijadikan dalil tentang wujudnya Allah yang Maha Berkuasa ke atas segala sesuatu.

Allah menerangkan bahawa Dia telah menetapkan manzilah-manzilah (tempat-tempat perjalanan) bagi perjalanan matahari dan bulan. Pada setiap malam, bulan melalui satu manzilah. Sejak daripada manzilah pertama hingga manzilah terakhir memerlukan waktu antara 29 atau 30 malam atau disebut satu bulan.

Dengan demikian, manusia dengan mudah dapat mengetahui bilangan tahun, waktu hari sehingga kita dapat menetapkan waktu solat, puasa, waktu menunaikan ibadah haji dan sebagainya.

Renunglah ayat-ayat Allah yang sarat dengan pelbagai hikmah.

USTAZ DATO' BENTARA KANAN MENTERI BESAR KELANTAN
11 Ramadan 1439H - HARAKAHDAILY 27/5/2018

PROSES pembubaran, penggantian dan penyusunan semula mana-mana organisasi Kerajaan Negeri yang ditubuhkan berpaksikan lantikan politik seperti ATRA, TTB, UKOM dan JKKK adalah amalan biasa bila sesebuah kerajaan bertukar teraju. Tak ada apa yang perlu dipertikaikan.

Tentunya kerajaan baru akan membuat penyusunan semula supaya agensi-agensi di bawah kerajaan baru ini mampu menjadi penyampai Misi dan Visi pemerintahan baru kepada rakyat.

Walaupun begitu pertimbangan kemanusiaan diambil kira. Kerana itulah lantikan politik kontrak, sementara dan ad hoc agensi-agensi seperti ATRA hanya akan ditamatkan pada 30 Jun mengambil kira persiapan Ramadan dan raya mereka walau sebenarnya tidak ada peraturan yang menghalang untuk mereka ditamatkan lebih awal.

Mereka pun sudah tak berfungsi lagi sebenarnya. Inilah yang diistilahkan penggantian dan penamatan dilakukan dengan tertib termasuk diteliti syarat-syarat kontrak mereka. Kita bukan bertindak secara semberono.

Kakitangan tetap Kerajaan Negeri tak ada yang ditamatkan. Hanya kakitangan sementara, ad hoc dan kontrak sahaja yang terlibat.

JKKK sendiri sebenarnya sudah tak berfungsi dari tarikh pengumuman keputusan PRU14 lagi. Mereka sendiri sedia maklum bahawa khidmat mereka akan ditamatkan. Tak ada apa-apa kesan negatif dalam masyarakat kampung yang berlaku apabila nanti JKKK akan dibuat lantikan baru. Ini adalah proses biasa saja.

YB DR AZMAN IBRAHIM 
Exco Pertanian, Industri Asas Tani dan Pembangunan Desa Negeri Terengganu - HARAKAHDAILY 26/5/2018

More Articles ...