Anggap Ramadan terakhir, penuhi ibadat terbaik

Kolumnis
Typography

AMAT kurang peka kedatangan Ramadan; bila ia datang dan bila ia bermula?

Yang peka rata-rata penjaja pasar Ramadhan. Mereka sudah bersedia dan berbuat petak yang strategik sejak beberapa bulan lalu. Bahkan mereka mendahului imam masjid dan surau yang berdoa menyambut Ramadan sejak Rejab lalu.

Begitulah sepatutnya sekalian umat merindui kedatangan Ramadan setiap tahun dua bulan sebelum tibanya bulan puasa. Mengapa imam-imam mendoakannya sejak Rejab dan Syaaban, justeru rahmat yang disediakan Alllah untuk semua adalah besar. Para malaikat tidak tahu ganjaran untuk seorang yang berpuasa, hanya Allah yang menentukan sebanyak mana yang diredhainya.

Bumi dan langit serta isinya sudah cukup besar, mungkin rahmat Allah itu lebih besar daripadanya.

Bagi yang tahu, betapa besar rahmat, mahu jika boleh Ramadan itu setahun penuh. Bagaikan rugi besar apabila ssebelas bulan selepas Ramadan terbuang tanpa diisi dengan puasa. Jika boleh jangan barang sehari kosong dengan pahala puasa!

Akan tetapi kemurahan Allah tidak membiarkan barang sehari pun tanpa ganjaran puasa bagi yang menunaikan sunat puasa enam hari dalam bulan Syawal.

Bagi yang tidak menunaikan puasa enam sekadar berpuas hati dengan sebulan ibadat Ramadan saja.Sebaik mana pun ibadatnya ia dapat pahala penuh sebulan saja. Ia hilang peluang pahala sebelas bulan bagi menjadikan dia dapat penuh pahala Ramadan setahun.

Maha Pemurahnya Allah untuk hamba-Nya, memadai puasa sebulan enam hari, tanpa perlu puasa 10 bulan 24 hari lagi, ia dapa pahala percuma menyamai setahun Ramadan.

Itulah tuahnya menjadi umat Nabi Muhammad SAW, amalnya sedikit, balasan Allah jauh berganda dari ibadat hamba-Nya.

Untungnya Ramadan itu dapat tarawih malamnya. Tiada tarawih pda malam bulan lain. Apabila anugerah pahala setahun Ramadan bagi yang puasa enam bulan Syawal, maka logiknya ia tarawih setiap malam sepanjang tahun.

Dan bagi yang sempurna ibadatnya apabila disaksikan oleh malaikat Lailatul Qadar, Allah tambah pula rahmat lebih baik dari 1,000 bulan. Ia tidak ada di bulan-bulan lain, hanya ada di bulan Ramadan.

Ia belum lagi rahmat al-Quran yang Allah mula turunkan ke langit dunia dalam bulan Ramadan ketika bermulanya kenabian Rasulullah SAW. Dengan cahaya al-Quran itu terang benderang hati umat sekalipun di malam gelap gelita. Itulah rahmatan lil alamin untuk umat sepanjang zaman hingga kiamat.

Bagi mensucikan ibadat Ramadan itu ahli ibadat wajib menunai zakat fitrah, paling afdal sejurus sebelum solat Idil fitri. Umat Islam England merebut masa paling afdal itu dengan siak membawa baldi di seiap saf, jamaah mencampakkan fitrahnya ke dalam baldi. Setelah selesai imam pun memulakan solat.

Maka banyaklah jenis ibadat dengan ganjaran besar yang orang puasa boleh perolehi sepanjang hari sepanjang sebulan itu.

Semuanya tidak ada dalam bulan lain. Maka itulah sebabnya umat Islam mesti bersedia, bersiap menyambut kedatangan Ramadan itu berbulan lebih awal, supaya sekaliannya menunggu ketibaannya.

Adapun kebanyakan umat menunggu Ramadan dengan persiapan hari raya Idil Fitri sejak sebelum Rejab lagi. Ibadat Ramadan itu seolah-olah menumpang perayaan hari raya.

Ia mungkin tanda rendahnya kesedaran masing-masing tentang Ramadan yang mulia. Mereka yang tinggi peka ibadat Ramadannya, penuh pilu bila Ramadan hendak pergi, takut tidak bertemu Ramadan lagi selepas itu. Beruntunglah mereka yang beranggap ia Ramadan terakhir untuknya. – HARAKAHDAILY 11/5/2019