Anwar masih calon PM

Kolumnis
Typography

APA jua yang menyelubungi politik dan kesihatan DS Anwar Ibrahim, Ketua Umum Pakatan Harapan, beliau masih dikira calon Perdana Menteri atau Perdana Menteri menunggu.

Sama ada tinjauan rambang dibuat atau tidak di kalangan pengundi Melayu dan Cina, sejak lebih dua dekad lalu Anwar adalah calon Perdana Menteri. Baik dia sebagai Timbalan Perdana Menteri mahupun selepas digugurkan, dia tetap dilihat calon tetap Perdana Menteri.

Adapun yang jadi Perdana Menteri menggantikan Dr Mahathir dan selepasnya, tidak pernah dilihat sebagai calon disebabkan Anwar ada di situ.

Kedua-dua Tun Abdullah Badawi dan Najib menjadi Perdana Menteri bukan disebabkan mereka calon yang disediakan atau yang membina diri dari awal untuk jadi Perdana Menteri, tetapi semasa jawatan itu kosong, Anwar terhalang hadir di tempat penobatan PM itu.

Kira-kira Raja Muda atau Tengku Mahkota yang disediakan untuk naik takta, pada saat nobat diadakan yang lain yang dinobatkan.

Justeru, Anwar dilahirkan dengan wibawa Perdana Menteri, masa belum berpolitik lagi dia sudah dirasakan calon Perdana Menteri. Maka setiap yang menjadi Perdana Menteri, tidak rasa selesa jadi Perdana Menteri kerana calon Perdana Menteri itu berada di luar.

Dr. Mahathir yang beroleh peranan boleh menjadikannya Perdana Menteri dan boleh menghalangnya jadi Perdana Menteri telah menggunakan kuasa yang ada padanya hendak menjadikan Perdana Menteri atau tidak. Seperti Namruz, Raja Babilon zaman Nabi Ibrahim. Nabi Ibrahim bersabda, Tuhannya mematikan siapa yang dikehendakiNya dan menghidupkan siapa yang dikehendakiNya. Namruz pun berkata dia pun macam tuhan itu. Dibunuhnya siapa yang dikehendakinya, dan tidak dibunuhnya siapa yang dikehendakinya.

Melihat Anwar boleh menyusahkannya untuk menjadi Perdana Menteri dan bila menjadi Perdana Menteri, maka tidak dibiarkannya Anwar di luar UMNO. Dijadikannya Anwar UMNO dengan andaian akan menggantikannya. Jika Anwar ada disebelahkan boleh Anwar dihalang jadi PM.

Tapi kalau Anwar berpolitik di luar UMNO, payah menyekatnya jadi PM jika itu yang ditentukan oleh pengundi.

Dengan potensi dia dikatakan akan memimpin PAS selepas Dato Asri dan Dato Asri lebih awal melepaskan pimpinan itu, maka dia boleh jadi saingan Mahathir untuk jadi PM. Ketika itu Anwar tidak saja dipandang tinggi oleh orang Islam, tetapi dilihat tinggi juga oleh bukan Islam. Ketika PAS dikatakan tidak disokong oleh pengundi bukan Melayu, jangan pandang kecil upayanya untuk mendapatkan sokongan bukan Melayu kepada PAS.

Jika dia hendak jadi PM dari PAS, dia mungkin dari Mahathir atau boleh memendekkan tempoh PM Mahathir supaya tidak sampai 22 tahun.

Mungkin dia sudah jadi PM tanpa perlu jadi TPM kepada Mahathir. Kerana dia memilih jalan lain ke Putrajaya dan tertangguh MO1 itu lebih 20 tahun.

Jika dia tidak pilih UMNO dan tidak bersekutu dengan Mahathir, sekarang kita tidak bercakap tentang Anwar calon PM, tetapi sekarang kita bercakap bila dia hendak berundur dan siapa gantinya bila dia berundur?

Sekarang dia masih calon lagi. Ada harapankah? Bergantung pada kesihatannya. Jika Harapan naik harapan ada, tetapi tunggu idah Sungai Buluh batal. Apa Mahathir fikir masa itu?

Bersangka baik pada Mahathir. Keutamaannya melepaskan Malaysia dari belenggu Najib dan UMNO. Dia mungkin tidak mengulang kesilapan lampau. Huru-hara sekarang kerana menyekat Anwar jadi PM. Mungkin Anwar tidak disekat lagi selepas 30 tahun tersekat. – HARAKAHDAILY 17/10/2017