Jho Low sebersih bayi lahir?

Kolumnis
Typography

SEORANG kawan menelefon saya suruh baca sebuah akhbar Inggeris. Payah mencari akhbar itu, tapi akhirnya dapat juga.

Ia penuh dengan laporan tentang budak saudagar Jho Low dan 1MDB yang dikatakan menipu duit kerajaan berbilion-bilion.

Subki 2Itulah kali pertama saya mengetahui Jho Low dan 1MDB. Saya tidak ingat sudah berapa lama. Tapi orang yang menelefon saya itu sudah lama mati.

Lepas itu kecohlah alam ini dengan apa yang dirasakan rompakan ke atas khaznah negara dan ibu segala skandal buat negara.

Gerangan apa ia dikatakan skandal? Kerana Perdana Menteri Najib bertanggungjawab penuh atas 1MDB dan 1MDB itu syarikat Kementerian Kewangan hingga Menteri Kewangan Kedua masa itu Dato Hanazlah tidak ia ditubuhkan dan apa operasinya.

Demikianlah lamanya si Jho Low dikatakan penyangak dan mungkin lebih terror penyangak mata wang dunia George Soros yang meruntuhkan sistem kewangan Malaysia semasa pentadbiran Dr. Mahahir dulu.

Sejak itu si Jho dihebohkan sebagai penyangak dan PM Najib dilibatkan sebagai penanggungjawab. Apa orang kata tentang penyangat itu dan apa yang disyak hubungan PM Najib dengannya, Perdana Menteri diam dan buat dak saja.

Negara kita ini bagai hendak runtuh atas gema rompakan itu. PM Najib buat tahu saja.

Boleh dikira tiada tohmahan dan sangka buruk yang lebih buat Malaysia selain kejadian itu.

Lazimnya apa jua fitnah jauh kecilnya dari 1MDB dan Jho Low yang dikaitkan itu, secepat kilat pemimpin yang dikaitkan akan melenting, bukan saja marah akan fitnah itu bertindak segera bertindak bagi membersihkan nama baik dan maruah kerajaan yang dipimpinnya.

Tetapi Najib seolah-olah menunjukkan sabarnya, diam, tenang macam mengalahkan sabar Nabi Ayub. Sekalian nabi dan rasul itu tinggi sabarnya, tetapi sabar Nabi Ayub lebih dari yang lain. Dekat macam itu sabarnya Najib.

Bukan pembangkang yang menjalankan tanggungjawabnya peka dan riuh atas petaka itu, bahkan kerajaan Obama ikut terharu justeru yang dikatakan jenayah itu dikatakan berlaku di kedaulatan Amerika juga.

Kerajaan tubuhkan badan siasatan khas diketuai oleh Peguam Negara, Tan Sri Gani Patail. Lain-lain ahlinya Ketua Pesuruhjaya SPRM, Tan Sri Abu Kassim, Gabenor Bank Negara, Tan Sri Zeti dan Ketua Polis Negara, Tan Sri Khalid Abu Bakar. Seekor pun sudah tiada di jawatan masing-masing.

Najib terus tercegat macam patung berhala dibina di lapangan, begitulah dia tidak kisah ditimpa hujan lebat dan panah terik matahari.

Setelah bertahun-tahun alam gempita dengan puaka 1MDB dan orang yang disyaki penyangak tadi, setengah dari yang peka mari belaka, maka berkatalah kerajaan Najib, sebenarnya Jho Low tak apa-apa.

Orang kata saja dia begitu dan begini. Dia seolah-olah diburuk-burukkan. Najib, kerajaannya dan ssitem di bawah pemerintahannya kata bedebah itu bersih. Jika bayi adalah brsih, dia lebih bersih dari bayi. Jika salji iu putih ia lebih putih dari salji.

Nyata bodohnya semua. Hingga Jabatan Kehakiman Amerika pun dirasakan bodoh juga.

Semuanya diajar. Mati itu benar. Soal Munkar Nakir itu benar. Syurga itu benar dan neraka itu benar. Tiba-tiba semuanya dikatakan tidak benar. Tidakkah gila sekalian dengannya.

Mungkin begitulah reaksi semua bila Jho Low dikatakan bersih.

Adakah Perdana Menteri kita itu orang betul atau patung kaku ditimpa hujan dan dijemuri panas terik dan teruk? – HARAKAHDAILY 31/10/2017