Dapat juga Anwar ganti Mahathir jadi Perdana Menteri?

Kolumnis
Typography

APAKAH Brother Anwar Ibrahim akan jadi Perdana Menteri selepas ini bukan suatu yang mustahil.

Seorang warga Malaysia dibenarkan oleh perlembagaan bercita-cita menjadi Perdana Menteri seperti tidak salah teringin kahwin dengan Siti Nurhaliza. Jadi atau tidak jadi perkara kedua. Semua boleh berhajat jadi PM.

Tetapi yang ditunggu oleh dan hendak ditengok oleh semua jadi jugakah akhirnya Anwar jadi Perdana Menteri menggantikan Dr. Mahathir? Untuk Anwar jadi PM tidak pelik, tetapi menggantikan Mahathir jadi Perdana Menteri adalah ajaib.

Dalam pusingan pertama dulu Anwar sudah sepatutnya jadi ganti Dr. Mahathir bila Mahathir hendak berundur.

Dia sudah berada di tempat yang selesa. Bukan saja dia TPM, bahkan Timbalan Presiden UMNO yang sudah memangku jawatan Perdana Menteri semasa Mahathir bercuti dua bulan. Walaupun sebelum ada beberapa Timbalan Perdana Menteri tidak jadi Perdana Menteri, dengan wibawanya yang boleh menggerhanakan Mahathir dialah yang sepatutnya menggantikan Mahathir.

Tetapi dia tidak jadi disebabkan Mahathir ada pilihan lain. Boleh juga ganti Mahathir kiranya dia berjaya melawan Mahathir atas sokongan ramai. Tetapi Mahathir sememangnya licin, dia tutup semua peluang bagi mengalahkannya.

Bila Mahathir bersara orang lain yang menggantikannya. Peluang Anwar jadi Perdana Menteri tidak pernah tertutup, tetapi bukan menggantikan Mahathir, sebaliknya menggantikan orang yang menggantikan Mahathir.

Untuk jadi pengganti Mahathir dikira sudah tutup buku. Sudah dua Perdana Menteri lepas Mahathir, belum juga Awnar dapat jadi Perdana Menteri.

Dengan permusuhan yang dikira payah ada damainya, dan Perdana Menteri semasa mengukuhkan kedudukannya dengan macam strategi menghalang Anwar mencabarnya, mulai payah orang memikirkan Anwar akan jadi Perdana Menteri sebelum mati sekalipun demokrasi tidak menutup peluangnya.

Tiba-tiba berlaku keajaiban. Ketika Anwar berjuang dari dalam penjara yang peluangnya dirasakan tipis, Mahathir amat marahkan PM Najib. Dia keluar UMNO kali kedua, kali ketiga jika dikira pernah dipecat sekali. TPM Muhyiddin Yassin pula digugurkan sebagai Timbalan Perdana Menteri. Secara sistematik jawatan Timbalan Presiden UMNO tidak dipegangnya, mereka tubuh parti baru dan Mahathir tidak segan-segan berjumpa Anwar di mahkamah dan akhirnya mereka berdua semula.

Anwar di penjara, Mahathir di luar penjara. Mahahir dan partinya Bersatu diterima jadi kerabat Harapan. Anwar kekal sebagai calon PM Harapan dengan jawatannya sebagai Ketua Umum PKR. Sebelum dipenjara sekali lagi Presiden PKR kekal Dr. Wan Azizah, isterinya. Semasa di penjara Wan Azizah juga Presiden.

Bila Mahathir jadi kerabat Harapan, tanpa bantahan Anwar, Mahathir diterima sebagai orang yang memimpin Harapan di luar penjara dan Anwar memimpin sama dari penjara.

Yang terakhir Mahathir dan Anwar setuju Anwar jadi Ketua Umum Harapan, Mahathir jadi pengerusi, semua empat ketua parti komponan jadi timbalan presiden. Terbaru Harapan setuju jadikan Mahathir calon Perdana Menteri dan Wan Azizah calon Timbalan Perdana Menteri.

Mahathir setuju jadi Perdana Menteri sementara, menguruskan membebaskan Anwar dari masalah undang-undang. Bila semuanya selesasi Mahathir serahkan Anwar jadi Perdana Menteri.

Jika berlakulah apa yang dirancang itu, maka bagi pusingan kedua jadi juga Anwar menggantikan Mahathir sebagai Perdana Menteri.

Peluang pertama dulu tidak menjadi. Nampaknya terbuka peluang kedua bagi Anwar menggantikan Mahathir dan Mahathir dapat juga peluang menjadikan Anwar sebagai penggantinya.

Bukan soal kita seronok dan hendak menyambut kemungkinan itu, tetapi menunggu berlakukah keajaiban yang tidak pernah diduga itu? – HARAKAHDAILY 11/1/2018