Mengapa kes Guan Eng tidak diselesai sebelum PRU?

Kolumnis
Typography

MENJADI tanda tanya buat mahkamah dan SPRM tidak menyegerakan kes rasuah terhadap Lim Guan Eng hingga Ketua Menteri Pulau Pinang itu sudah jadi Menteri Kewangan sekarang.

Guan Eng sudah didakwa di mahkamah dan DAP pun sudah menyediakan calon ganti Ketua Menteri jika belaku sesuatu yang tidak memihak kepadanya.

SPRM tentulah yakin ia ada hujah kuat untuk mensabitkannya. Ia tidak sekadar main-main atau berjenaka untuk menyusahkan politik pemimpin DAP itu. Kes yang melibat maruah seseorang dan parti politik baik pembangkang atau orang yang tidak digemari kerajaan tidak dijadikan mainan kerana ia melibatkan kerajaan kehidupan rakyat.

Guan Eng sebagai orang politik maka kesnya perlu disegarakan, tidak boleh ambil masa selesa untuk menyelesaikannya. Bila berlama-lamaan kes iu ditangguh menyebabkan rakyat gelisah apakah mereka diperintah orang rasuah atau tidak?

Kita sudah ada pengalaman dengan kes DS Anwar Ibrahim. Sekitar 20 tahun rakyat berteka teki tentang maruahnya, sahihkah atau tidak?

Bila Guan Eng didakwa ia mesti diselesai segera kerana dia adalah calon yang dalam PRU14. Maka ia seboleh-bolehnya diselesaikan sebelum PRU.

Soal BN dan Najib ditohmah berpolitik dengan kes itu tidak berbangkit lagi. Bila seorang politik besar didakwa rasuah tentu menyebabkan ada tohmah politik. Itulah yang kata terhadap kes Dato’ Harun Idris dan Anwar dulu. Betul politik atau tidak, tidak dapat hilang sangkaan orang ia bermotif politik. Tetapi SPRM dan mahkamah atas peranan mengatasi semua prasangka politik. Apa orang sangka adalah masalah lain. Mahkamah dan SPRM bebas jalankan kerjanya.

Kes Guan Eng dikatakan cukup saksi, ada tuan rumah yang disewanya menjual rumah itu dikatakan dengan harga yang murah dari harga pasaran. Payah memikir orang lain boleh dapat harga serendah yang disetujui.

Bagi masyarakat yang peka rasuah kejadian dikatakan berlaku itu menarik perhatian untuk ditakwil, apa lagi Guan Eng dan partinya DAP adalah juara anti rasuah. Ada yang mengira ia seimbas kes Dr. Khir Toyo dulu. Biarlah apa orang kata tapi mahkamah kearifan tak sama mentafsir dan menghakimi yang seimbas. Lain hakim lain tafsirnya. Umumnya mengira apapun keputusan hakim ada arif.

Masa cukup bagi kes itu dibicarakan sebelum PRU. Hakim Raja Azlan Shah tidak teragak-agak menghakimi kes Dato’ Harun yang disayangi ramai masa itu. Kerajaan dan hakim-hakim tidak teragak-agak membicara dan menghakimi kes Anwar yang ditangis ribuan orang.

Tetapi mengapa kes Guan Eng dilambat-lambatkan. Kita bukan hendak melihat Guan Eng dipenjarakan, tetapi kita tidak mahu Guan Eng tergantung-gantung menunggu kesnya. Dia banyak kerja dan jika boleh jangan ia mengganggu tugas dan gerak politiknya.

Jawapan tidak ada.

Dengan dia sudah dijadikan menteri kewangan sekarang, maka lebih memayahkan semuanya untuk mengendalikan perkara itu.

Adakah kesnya akan terus sedang dari sekarang menghadapi tugas besar menyelesaikan kes 1MDB dan pemulihan ekonomi negara yang dikatakan tenat?

Perdana Menteri Mahathir adalah pintar dengan dalih-dalih mengapa ia mesi diteruskan dan mengapa tidak diteruskan. Tiada kisah baginya kerajaan ada moral atau tidak. Tetapi dia yang membersihkan apa yang sangka para penyangkat masa lampau, memulakan kerajaan baru dengan membiarkan menteri kewangan memikul kes rasuah yang tidak selesai.

Apakah pantas mahkamah dan SPRM memeram saja kes itu dan membiarkan Guan Eng mati dengan rasuah yang tidak selesai? – HARAKAHDAILY 1/6/2018