Akhirnya Kutty ganti Bugis

Kolumnis
Typography

JIKA pujangga Inggeris yang paling agung sepanjang zaman Wiliam Shakespeare ada di zaman kita di Malaysia apa karya yang dapat dihasilkan tentang komedi politik kartun anak Kutty dan anak Bugis menjelang kempen PRU14 dulu.

Silat anak Kutty dan Bugis itu kini dimenangi oleh anak Kutty walaupun atmosfera politik ketika banyak berkesan kepada anak Kutty yang menyindir gurau Perdana Menteri Najib yang berketurunan Bugis.

Saya tidak berhajat menurunkan apa yang bekas Perdana Menteri Mahathir Mohamad kata tentang anak keturunan Bugis itu dan apa yang sebelumnya puak pro Najib kata tentang keturunan Kutty itu.

Saya telah mengulas betapa tidak sihat dan tidak rasionalnya ditimbul dan didedahkan isu Mahathir yang nama famili nenek moyang di India dulu. Hingga dikatakan salinan kad pengenalan menggunakan nama Kutty itu ditunjukkan sebagai bukti di kalangan tertentu.

Justeri ia satu gurauan yang tidak popular dari golongan puak atasan dalam politik kita, seperti meremahkan baka seseorang, maka terhenti sendiri. Memang memalukan pihak yang menimbulkannya.

Tidak diketahui apa reaksi sekalian berdarah Kutty dan suku sakat sekaum Kutty.

Akan tetapi diam saja bila Mahathir pula tidak lama kemudian mengkomedikan darah Bugis pada pemimpin Malaysia masa itu. Saya tidak ulas justeru reaksi keturunan Bugis dari akar umbi hingga ke istana-istana begitu riuh.

Saya sekadar saksikan saja komedi yang tidak sihat itu. Sikap saya terhadap remeh Mahathir tentang suku Bugis itu sama dengan tidak suka saya bila Kutty dibangkitkan. Diam saya itu kerana tidak mahu menyinggung perasaan orang PAS keturunan Bugis seperti Dr. Daeng Sanusi Mariok.

Istana Johor dan istana Selangor ikut murka atas kejadian itu. Mahathir bukan bukan saja dilihat rendah tetapi menuntut dia minta maaf. Mahathir mana pernah minta maaf secara terbuka. Dan tidak dengar dia minta maaf dan menarik balik gurauannya.

Bising anak-anak Bugis sampai ke peringkat antarabangsa. Naib Presiden Indonesia, Yusuf Kala yang berasal dari Bugis memberitahu wakil Malaysaia dalam sidang kemuncak di Istanbul betapa dia tidak senang dengan gurau Mahathir itu.

Sidang kemuncak itu tidak dihadiri oleh Presiden Indonesia dan tidak juga oleh Perdana Menteri Najib. Tetapi acara yang padat itu sempat juga pemimpin Malaysia yang pro Najib menyebutnya kepada Yusuf Kala.

Mungkin kejadian membayang marahnya penyokong Najib terhadap serangan Mahathir kepada Najib dan marahnya Mahathir terhadap politik dan pimpinan Najib. Mungkin sifat orang marah agaknya begitu. Keturunan orang dimarah dibabitkan sama. Tetapi tidak dapat mengawal marah itu bukan sifat bagi bangsawan dan negarawan.

Orang bawah dan berpendidikan rendah tidak wajar terlanjur sampai begitu.

Tidak diketahui nama Mahathir di sisi orang bergelar negeri-negeri dan sekalian yang tidak senang dengan keturunan Kutty yang meremah keturunan Bugis sekarang. Keturunan Kutty itu menjadi Perdana Menteri semula sekarang.

Anak Bugis iu sudah tidak ada apa-apa lagi sekarang. Masa depannya tidak diketahui. Anak Kutty dapat jadi Perdana Menteri semula. Anak Bugis rasanya tiada akan jadi Perdana Menteri lagi.

Bagaimana orang kata Kutty padanya dan bagaimana pula kedudukan sekalian anak Bugis terhadapnya. Pada Idilfitri ini lupakanlah. Anak Kutty lupakan anak Bugis dan anak Bugis pun lupakan anak Kutty. Anak Kutty dan anak Bugis adalah sebahagian dari anak Malaysia. – HARAKAHDAILY 4/6/2018