Surat terbuka Anthony Loke

Kolumnis
Typography

SAYA mengikuti beberapa siaran TV Waibi setelah dilantik menjadi Menteri Pengangkutan. Saya dapati Waibi amat fasih dan petah dengan bahasa dan isu di Kementerian Pengangkutan.

Pandangan awal saya, saya tertarik dengan isu yang dekat dengan hati rakyat yang anda sarankan, moga-moga dapat menyelesaikan beberapa maslah yang kalut selama ini.

Harapan saya dari sikap terbuka itu, Waibi dapat menyelesaikan dasar laknat MAS, syarikat penerbangan negara yang menghidang arak percuma atas permintaan penumpang dalam penerbangan sejak ia diasaskan. Kenyataan yang kerajaan buat di Parlimen adalah tegas ia tidak akan dibatalkan.

Lebih membelenggu rakyat timbalan menteri kerajaan yang ditolak rakyat itu dalam kenyataannya di Parlimen memaklumkan setiap tiket yang ditempah penumpang telah dimasukkan peruntukan arak yang disajikan tidak kira penumpang meneguknya atau tidak.

Tidak kira arak itu menjadi budaya kepada setengah manusia yang beragama dan tidak seperti komunis dan tidak mengaku wujudnya Tuhan, tetapi bagi Islam arak adalah bahan yang dilaknat. Segala yang dilaknat Allah itu tempat kembalinya dalam neraka.

Antara makhluk yang dilaksana itu ialah iblis, penganut agama Yahudi dan sesiapa saja yang terlibat dengan pengedaran arak.

Yang terlaknat bersabit dengan arak bukan sekadar kaki botol, bahkan meliputi siapa saja yagn terlibat dalam urusannya bermula dengan kebun yang menanam bahan yang boleh menghasilkan arak dengan tujuan untuk membuat arak.

Tidak dilaknat pekebun anggur dan kurma sebagai bahan makanan, tetapi bila kebun itu bagi menyediakan bahan arak, laknatlah pekebun itu. Dan siapa yang terlibat dengan proses penghasilannya adalah warga laknat belaka termasuk mengambil upah memasukkan ke dalam lori.

Bukan sekadar penyediaan arak dalam penerbangan MAS dilaknat, pramugari yang mengedarkannya kepada penumpang juga laknat tidak kira dia rela atau tidak rela. Bukan sekadar pembuat dasar membenarkan arak diedarkan dalam MAS, pesawat yang membawa arak itu sendiri jadi barang yang dilaknat.

Sesiapa yang menaiki pesawat yanag dilaknat, sama ada dia tahu atau tidak tahu, sesungguhnya dia sudah berada dalam risiko benda-benda yang dilaknat.

Risiko bagi yang tidak tahu itu boleh diibaratkan seperti seorang yang diupah membawa dadah ke satu destinasi sedang dia tidak tahu apa yang dibawanya, apabila ditahan polis atau kastam, dia terpaksa menerima hukuman risiko itu.

Jika kita sudah terima tempat kembali makhluk yang dilaknat itu adalah neraka, maka kita sudah boleh agak betapa pesawat MAS ke Beijing yang hilang beberapa tahun lalu dan tidak dapat dikesan di Samudera Hindi, kerana tentunya ia ada arak dalam pesawat itu, nescaya ia boleh ditemui di neraka nanti.

Saya tidak kata semua penumpang dalam pesawat yang hilang itu adalah ahli nereka, kerana Allah adalah Maha Pengampun, tetapi pesawat yang memuat sekalipun seliter arak, tempat kembalinya di neraka.

Kita jangan sangka kesan bahan laknat itu orang Islam saja, bukan Islam tidak terlibat. Iblis sebagai makhluk maksiat dan kafir di dunia, adalah ahli neraka kekal kerana dosa laknatnya itu.

Mendiang Nehru, Dag Hammarsjold, SU Agung PBB kedua dan Lee Kuan Yew adalah non-alkoholik, maka menteri DAP yang Kuan Yew adalah ikonnya boleh hormati non-alkoholiknya dengan mengharamkan arak dari MAS tidak kira SIA mengedarkan arak atau tidak.

Loke boleh jadi penjunjung perlembagaan Malaysia yang Islam adalah agama rasminya membuang arak dari MAS supaya semua terkeluar dari senarai laknat Allah. – HARAKAHDAILY 11/6/2018