Akhirnya Mahathir tolak LGBT

Kolumnis
Typography

AKHIRNYA setelah lima bulan berkuasa semula barulah Perdana Menteri bersuara tentang LGBT.

Tiada tempat bagi LGBT di Malaysia.

Jika dari awal Mahathir membuat pendirian itu tidaklah saham moral Kerajaan Harapannya merudum dalam pasaran umat Islam dan tidaklah menteri agamanya pada pandangan umum umat tidak dilihat seperti anak bapanya.

Sekalian juru bicara rejim baru mengaku segala sesuatu LGBT itu haram dan dikutuk, tetapi umum merasakan pengakuan sekadar di bibir, tidak datang dari hati. Sekalipun yang dikatakan itu dari hati, tetapi dari dolak dalik budak-budak Mahathir yang mengurus agama Islam ia tidak seperti datang dari hati.

Reaksi awal kerajaan baru Mahathir tentang puaka LGBT lebih kurang saja dengan suku sakat liberal dan suaranya adalah dendang liberal. Tidak tegas rejim lama atas isu serba liberal sudah menghampakan umat, dan rejim yang sepatutnya membawa berita gembira dikira lebih teruk daripada rejim lama.

Mungkin kerajaan tidak berniat begitu, tidak tegas dan tidak jelas kerajaan dalam tuntutan puaka LGBT itu menyebabkan umat Islam hilang kepercayaan kepada kerajaan baru. Ada percubaan untuk membetulkan, untuk memulih hati yang remuk bukan suatu yang mudah.

Persepsi orang beragama mengapa kerajaan tiada maruah atas LGBT dan tuntutannya, adalah Perdana Menteri dirasa di sebelah situ dan cenderungnya seolah-olah di situ.

Setelah lima bulan, mungkin kerajaan rasa uma Islam sudah hilang kepercayaan kepadanya, barulah bersuara Perdana Menteri, LGBT bukan suatu yang diterima di negara ini.

Moga-moga ia satu dasar yang diikuti dengan langkah tegas membendung dan membasmi amalan dan kepercayaan yang terkutuk itu.

Mahahir mesti buktikan dia bukan sekadar kata tidak setuju tetapi menunjukkan sikap benci kepada keparat itu.

Jangan jadi seperti dasar anti rasuah kerajaan selama 60 tahun berkuasa, tetapi rasuah terbiar hingga menjadi satu ciri budaya bangsa.

Mahahir mulai sekarang mesti kutuk sebarang idea dan kecenderungan LGBT barang sebesar hama oleh sesiapa saja.

Setakat ini dia belum diyakini benci kepada fikiran itu. Dia sekadar berkata puaka itu ditolak di Malaysia, kita tidak boleh ikut negara-negara lain yang mmbenarkannya.

Ia seolah-oleh tidak mengapa di negeri-negeri atas angin. Di Malaysia sahaja terlarang. Benda buruk seperti itu biar jangan ada di mana-mana. Mungkin kita berfikir kita boleh paksa masyarakat bukan Islam di negara tidak Islam berfikir seperti kita yang Islam ini. Tetapi gejala buruk kaum Lut jangan dibiarkan ada di mana-mana.

Mungkin kita kata Islam tidak boleh campur tangan dalam urusan orang kafir. Tetapi jika kita perhatikan sikap bangsa Amerika yang benci dan anti komunis, ia tidak sekadar serang idea komunis itu di dalam negerinya sahaja, ia pergi berperang menentang komunis di mana-mana saja.

Ia mesti ditolak bukan sahaja di negeri kita, tetapi di mana-mana saja. Semua agama menolaknya. Yang menghalalnya di Eropah bukan agama Kristian, tetapi penganut Kristian dan orang yang tidak beragama di sana.

Mahathir kenal Pope dan para padri. Dia kenal ketua komunis di mana-mana. Dia patut ajak pemimpin gereja dan pemimpin komunis besama-sama menentang gejala itu di mana-mana di dunia.

Bila kita benci kepada perangai itu, tidaklah kita hukum sekehendak hati orang-orang yang terjerumus. Tindakan diambil membendung dan memulihkan kemanusiaan mereka. – HARAKAHDAILY 25/9/2018