Yang raja tidak terfikir

Kolumnis
Typography

YANG di-Pertuan Agong ke-15 mungkin terfikir, akan tetapi pacal-pacal rakyat seluruhnya tidak terfikir baginda akan turun takhta sepertengah penggal.

Tengku Mahkota Pahang, Tengku Abdullah dipercayai tidak terfikir sebelum pengunduran Sultan Muhammad V itu untuk menjadi Yang di-Pertuan Agong dalam tempoh yang terdekat.

Tetapi yang terjadi Pemangku Sultan Pahang dikehendaki Allah menjadi Yang di-Pertuan Agong dalam tempoh menjelang sebulan.

Dan mungkin Sultan Nazrin, Sultan Perak yang menjadi Timbalan Yang di-Pertuan Agong dua tahun lalu mungkin akan menjadi Timbalan Yang di-Pertuan Agong paling lama dalam sejarah setakat ini. Tetapi itulah aturan Allah.

Sultan Abdullah sekian lama sejak ayahanda baginda gering. Sekalipun baginda waris terdekat takhta Pahang, tidak berbangkit bila baginda akan naik takhta. Teruslah urusan singgahsana selagi ayahanda baginda gering dan selagi tidak ditabalkan naik takhta. Sekalipun turun takhta berlaku di mana-mana tetapi jarang-jarang, tidak siapa di Pahang Sultan Ahmad Shah akan turun takhta segering mana sekalipun.

Tetapi apabila takhta Agong kosong, sedang gilirannya adalah Sultan Pahang, keadaan pula dikira tidak selesa bagi raja yang gering demikian naik takhta, baginda Sultan pun serta merta diumumkankan turun takhta beberapa hari sebelum para sultan memilih pengganti Agong.

Maka Tengku Abdullah naik takhta sekali gus jadi calon Agong yang pertama mengikut giliran. Dalam keadaan biasa Majlis Raja-Raja tidak membuat kejutan menolak sultan dalam gilirannya seperti pada pemilihan Agong pertama.

Ikut kanan raja semasa merdeka ialah Sultan Johor, selepasnya Sultan Pahang. Ketika baru Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan. Dari maklumat saya masa bersekolah dulu, Al-Marhum Sultan Ibrahim Johor menarik diri. Diketahui semua. Tiada maklumat al-Marhum Sultan Abu Bakar Pahang menarik diri. Tetapi Istana Negara mengumumkan Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan jadi Agong yang pertama.

Sekalipun sudah 62 tahun merdeka, tiada yang tahu mengenainya.

Maka Sultan Abdullah beberapa minggu saja naik takhta menjadi Yang di-Pertuan Agong ke-16. Daulat Tuanku! Agong sebelumnya bertahun-tahun menunggu giliran dan ada yang tidak sempat jadi Agong.

Bagi yang jahil dengan protokol pemilihan Agong menganggap Sultan Nazrin yang jadi Timbalan dan pernah memangku takhta menjadi Agong yang baru. Tapi dalam keadaan normal giliran baginda sepuluh tahun lagi.

Giliran Perak yang kedua adalah selepas Pahang dan Johor. Sekitar tahun 2029.

Adapun baginda jadi timbalan sebelum ini justeru Pahang dan Johor menolak. Jika Perak juga menolak, ia kembali kepada senarai pertama dulu iaitu Negeri Sembilan.

Jadilah Sultan Nazrin Timbalan Yang di-Pertuan Agong. Adakah mulahazah sekalian dalam tempoh yang singkat jadi Sultan, al-Sultan jadi Timbalan Yang di-Pertuan Agong. Sangkaan semua selepas Sultan Muhammad V, giliran Sultan Nazrin. Biasanya bila takhta Agong kosong timbalanlah yang jadi Agong.

Tetapi sistem yang terpakai, yang mungkin tidak terfikir kita Sultan Nazrin akan jadi Timbalan Agong paling lama dalam sejarah. Semasa Sultan Muhammad V sudah dua tahun lebih baginda jadi timbalan. Semasa giliran baginda tiba selepas Pahang dan Johor ada sepuluh tahun lagi. Kira-kira lebih 12 tahun.

Ia mungkin lama atau mungkin sebentar, tetapi selama 12 tahun ini baginda sentiasa dalam siap siaga terhadap pemerintahan negara dan takhta kerajaan. Justeru itu juga satu perkhidmatan baginda meraih pengalaman semasa muda dan semasa tua. – HARAKAHDAILY 30/1/2019