DEMI melakar kebangkitan semula Umno bagi berkuasa semula, Datuk Seri Dr Zambry Abdul Kadir mengajak Umno belajar dari kekalahannya.

Itulah kunci saranannya pada wacananya di gedung Krangkraf bersama Timbalan Presiden baru dan Ketua Pemuda baru Umno.

Bila dia ajak semua belajar dari kekalahan dan mengapa ia kalah, maka tiga juta ahli Umno diajak belajar itu mungkin memberi tiga juta dapatan masing-masing. Habis bercelaru Umno dengan ratus ribuan persepsi itu.

Jika Zambry sendiri mula mempelajarinya, dia boleh dapat satu lagi PhD dan dengannya besar harapan Umno bangkit semula.

Adakah Zambry sendiri sudah belajar kekalahan Umno yang lebih dari sekali di Perak, negeri yang dia jadi menteri besar secara rampas kuasa tahun 2009?

Bagi Zambry kekalahan 9 Mei 2018 bukan kekalahan pertama Umno Perak dan baginya. Dia ketua Pemuda Umno Perak dan Adun pra PRU 2008. Partinya sudah kalah pada PRU itu. Adakah dia sudah belajar dari kekalahan itu dan adakah dia belajar dengan rampasan yang menjadikannya menteri besar?

Jika dia belajar dia tidak paut jadi menteri besar yang kalah 9 tahun selepas rampasan kuasanya. Jika dia belajar, belajarnya tidak habis.

Zambry boleh ambil PhD baru dengan mempelajari sejarah kekalahan Umno di Perak. Di Perak saja Umno kalah satu kerusi PRU1955 di Kerian. Umno menang 51 kerusi tapi merekodkan satu kekalahan Federal dan satu Dun di Perak. Adakah dia belajar mengapa Banjar Kerian tolak Umno?

PRK pertama selepas merdeka telah memberi isyarat pengundi Cina Ipoh tidak mengundi calon MCA bagi mengisi kekosongan kerusi Leong Yu Koh yang jadi Gabenor Melaka. Tahun 1955 mereka mengundi Perikatan Umno /MCA. Tahun 1957 mereka tidak lagi menyokong parti yang mengajak mereka sama-sama menuntut kemerdekaan.

Sejak itu Lembah Kinta jadi kawasanyang tidak setia kepada Umno.

Zambry baru masuk sekolah masa PRU1969. Umno kalah kepada PPP pimpinan D.R. Seenivasagam di Perak dan beberapa kerusi Parlimen termasuk empat di Lembah Kinta. Umno tidak cukup satu kerusi untuk membentuk kerajaan. Pembangkang PPP dapat kerusi terbanyak – 12. Pembangkang PPP, Gerakan, DAP dan PAS idak bersatu mereka tidak dapat menubuhkan kerajaan.

Beberapa hari Perak tidak ada kerajaan. Tercetus tragedi 13 Mei, Tun Razak membentuk kerajaan Mageran mengisytiharkan darurat berkurung seluruh negera. Umno mengambil kesempatan di luar demokrasi memaksa Adun tunggal Melayu PPP menjadi Adun Umno, maka pun berkuasa semula.

Dua kali Umno kalah di Perak – PRU1969 dan PRU2008 – Umno mengatasinya, berkuasa tanpa sokongan majoriti rakyat. Ia membeli Adun pembangkang secara paksa. Zambry jadi Menteri Besar tahun 2009 seperti kaedah Umno membentuk kerajaan tahun1969 dengan mengepung Samsudin Harun, Adun PPP yang dijadikan Umno. Dia berkuasa tetapi majoriti rakyat Perak tidak bersama Umno.

Saya naik bot ke Pangkor tahun 2017. Seorang penumpang memberitahu saya, Zamby kalah dari peti undi Pulau Pangkor PRU 2013. Tetapi dia menang dengan undi TLDM. Ertinya dia bukan wakil rakyat tapi wakil TLDM.

Pada PRU14 Zambry menang Dun Pangkor tapi kalah Parlimen Lumut. Dipercayai pengundi bukan Melayu di Pangkor tidak seramai di Lumut. Zambry boleh belajar 95 peratus undi Cina tidak undi Umno dan PAS di kebanyakan kawasan. Ia tidak membantu Umno menang tapi ia membantu Umno kalah.

Aliran undi Cina begitu sejak 1957. Adakah patah ke belakang selepas ini? – HARAKAHDAILY 14/7/2018

SAYA hanya sekolah-tahfizkan tiga daripada lima anak. Sedih yang sulung – perempuan – tidak dihantar ke situ, justeru kurang kesedaran dan hati tidak terbuka. Yang bongsu justeru tidak cukup ikhtiar bagi menampung keperluan kewangan.

Lalu kedua-duanya disekolahkan di sekolah menengah aliran Islam tetapi mengakhiri pengajian di universiti konvensional. Saya takut kedua-duanya mentakwil saya di akhirat tidak menghantar mereka ke maahad tahfiz. Moga-moga Allah Yang Pemurah mengampunkan kelemahan saya itu.

Jika kerajaan tidak haramkan sistem sekolah tahfiz itu, jika ditakdirkan saya dapat sepuluh anak lagi, nescaya dengan izin Allah akan dihantar mereka ke sekolah tahfiz. Jika diharamkan aliran itu, saya hendak mengajak mereka yang pro tahfiz meneroka hutan simpan yang jauh dari kediaman orang membuka sekolah tahfiz haram di sana.

Bagi tiga anak yang ke sekolah tahfiz dua pertiga khatam. Mereka tidak ada sijil persekolahan dan ijazah pengajian tinggi dalam negeri. Mereka mengikuti kuliah cara Imam Shafie dan Imam Ghazali mengaji dulu.

Keluarga terdekat saya keliru dan merasa saya gila menghantar anak berusia 11 dan 12 tahun mengaji beribu batu di luar negeri. Perdana Menteri Abdullah Badawi takjub mendapati kanak-kanak kecil berada di Afrika Selatan. Dia bertanya mereka, “Mengapa belajar di sini?”

Jawab mereka, “Apak mahu kami belajar agama.”

“Tak ada sekolah agamakah di Malaysia?”

Menghafaz Quran dalam negeri lambat habis. Ibu bapa selalu datang mengulang anak-anak dan pantang cuti keputeraan raja mereka bawa pulang anaknya. Empat lima tahun tak tamat lagi.

Bila mereka sekolah beribu batu, tiada diganggu ibu bapa, mereka tumpu mengaji. Bagi yang berbakat, tamat dalam masa dua tiga tahun.

Seorang hoja (guru) di Turki memberitahu saya, Imam Ghazali meninggalkan Parsi menuntut ilmu di Baghdad. Selama 17 tahun dia tidak pulang. Dia menerima banyak surat dari keluarganya. Dia tidak buka semua surat itu. Tidak mahu masa belajarnya terganggu. Sesudah jadi ulama terbilang baru dia buka semua surat. Antaranya memaklumkan bondanya meninggal.

Saya tinggalkan anak-anak kecil itu di tengah masyarakat Turki yang tidak tahu cakap Melayu dan Inggeris. Anak-anak sayapun tidak tahu cakap Turki dan Inggeris. Mereka berkomunikasi seperti itik dan ayam. Biar mereka mengalami hidup dan pengalaman Imam Ghazali dan Imam Shafie.

Tan Sri Megat Junid kata saya menganiaya anak. Saya kata, saya mahu anak tahu pahit maung hidup jauh dari ibu bapa macam Imam Ghazali. Mencari ilmu yang tidak ada dalam negeri. Jika boleh biar anak itu jadi ulama yang jadi pakar hal ehwal empayar Othmaniyah seperti Prof. Abdul Hamid Alga keturunan Inggeris.

Doktor sudah ramai, jurutera pun ramai. Pakar empar Othmaniah hanya seorang di dunia. Jika anak itu jadi jurutera, satu jawatan profesor kosong, berpuluh yang memohon. Kalau dia pakar empayar Ohmaniah semua universiti di Malaysia berebut untuk mengambilnya seorang.

Sampai begitu you berfikir, kata Megat Junid.

Anak saya tidak jadi macam Imam Ghazali dan tidak juga jadi macam Hamid Alga. Dia hanya mengajar di madarasah kecil di Sungai Buloh, tetapi menjadi panel syariah tanpa PhD sebuah bank, selalu memberi kuliah dalam bahasa Inggeris di Wisma Putra. Yang seorang lagi jadi imam besar sebuah universiti, menyusun khutbah Jumaat bagi ulama antarabangsa yang datang ke sini.

Siapa kata pelajar tahfiz tdak berguna dalam pembangunan negara? – HARAKAHDAILY 13/7/2018

SAYA antara yang masyghul terhadap kebijaksanaan Perdana Menteri Dr. Mahathir mencadangkan Tuan Tommy Thomas menjadi Peguam Negara bukan kerana dia kekok berbahasa Melayu, tetapi bagi jawatan penting seperti bagi sebuah Negara Islam sewajarnya seorang Islam.

Orang Islam itu dengan sedikit sebanyak pengetahuannya tentang Islam, menjadi pertimbangan memandunya melihat aspek Islam dalam apa-apa tindakan dan prkembangan tentang Islam sekalipun undang-undang yang terpakai jauh Islamnya. Kerana perlembagaan memperuntukkan Islam agama persekutuan, maka penjawat Peguam Negara, Ketua Hakim Negara, Speaker apa-apa Dewan Perundangan dan lain-lain eloklah Islam supaya kehendak Islam itu diketahuinya.

Adapun kelayakan Tommy sebagai pengamal undang-undang tidak dipertikai. Kerana itulah Kelantan menggunakan khidmatnya dalam membela kepentingan Kelantan. Dalam kes yang khidmat dan nasihatnya diperlukan tidak menjadi Islam dan bahasa Melayu sebagai prasyarat.

Mungkin kecekapan dan kemahirannya menyamai Tan Sri Shafie Abdulah, ketua peguam yang membela kes DS Najib.

Tommy tidak pernah terfikir untuk jadi Peguam Negara. Mahathirlah yang mahukannya. Dia bukan dari pengamal undang-undang kerajaan. Dari luar kerajaan.

Dia tidak mahir berbahasa Melayu kerana kerajaan Umno selama 60 tahun memandang penggunaan bahasa rasmi iu secara sambil lewa. Tiada galakan supaya bahasa itu dimartabatkan. Bahkan rejim Najib sendiri meletak-rendahkan bahasa itu setaraf Mahkamah Syariah, terendah dari semua mahkamah.

Jangan marah Tommy jika dia tidak petah berbahasa Melayu. Marah semua Perdana Menteri yang lidah mereka made in England. Apa sumbangan Najib dalam memartabatkan bahasa rasmi? Lebih kurang saja dengan DAP. Apa sumbangan Umno memperkasakan bahasa kaumnya? Hanya sejurus sebelum merdeka dan sejurus selepas merdeka. Selepas tahun 1967, sepuluh tahun selepas merdeka, kalaupun ada pejuangan bahasanya ialah cacamerba.

Jika penyokong Najib menyorak Tommy tidak bertutur bahasa Melayu dalam mukadimah sidang medianya selepas Najib didakwa, adalah ibarat menyorak ketempangan kerajaan Umno dalam pelaksanaan bahasa.

Tiba-tiba tukang sibuk Umnomenyorak Peguam Negara atas kekurangannya. Sejak bila generasi Umno Najib peka dengan perjuangan bahasa. Umno terus membisu atas tuntutan para pendidik bagi memansuhkan pengajaran dan peperiksaan Sains dan Matametik dalam bahasa Inggeris.

Umno boleh marah, tapi jangan marah Tommy yang jadi mangsa cacamerba Umno atas isu bahasa. Pergi berarak ke pejabat Dr. Mahathir. Tempelak dia memilih pakar undang-undang tapi tidak pakar bahasa Melayu jadi Peguam Negara.

Saya difahamkan Tommy tidak berminat bila ditawarkan jawatan itu. Banyak susah dan kerugiannya. Tetapi malu alah atas tawaran Perdana Menteri baru, dia menerimanya. Perdana Menteri memerlukan sokongan semua pihak dalam usaha memandikan comot kerajaan yang dikosongkan oleh Umno dan Najib.

Istana sendii dikatakan bertanya akan kebijaksanaan PM mencadangkan seorang bukan Melayu bagi jawatan itu. Kononnya DS Anwar Ibrahim terpaksa memahamkan para baginda tentang rasional pemilihan Tommy.

Kesianlah Tommy beban yang tidak dicarinya. Dia diamanahkan, bukan dia mencari jawatan itu. Dia layak atas kepakarannya, cuma kekok berbahasa Melayu, kerana ia bukan isu yang dipentingkan oleh kerajaan dan Umno.

Jika pun kekurangan Tommy bertutur Melayu itu satu kelemahannya, tetapi ia amat kecil dibandingkan beban kelemahan Najib, yang bebannya mungkin seberat Gunung Uhud.

Kelemahan Tommy itu tidak mengurangkan pencarian keadilan dalam perbicaraan Najib. Ketika semua mahu Najib dilayan seadilnya, maka kita jangan tidak berlaku adil pula ke atas Tommy. Saya menghormati tinggi terhadapnya. – HARAKAHDAILY 9/7/2018

KEGHAIRAHAN memberi laluan politik kepada suara anak muda hingga yang 20-an menjadi menteri belum tentu mencermin perkembangan yang matang.

Pemilihan Syed Saddiq menjadi Menteri Belia dan Sukan menjadi perhatian dan ujian betapa laluan dan seruan anak muda sentiasa tepat dan sihat. Ada dalam sejarahnya takhta diwarisi oleh putera muda dan berjaya membuktikan kehebatan pimpinannya.

Sultan Ahmed al-Fateh diberi laluan ayahndanya menaiki takhta menggantikannya adalah dalam usia yang muda, mungkin sebaya usia Syed Saddiq. Baginda berjaya menakluki empayar Konstantinopel dan menekakan empayar Islam Turki yang gah berabad-abad.

Adakah kejayaannya berkuasa di Istanbul justeru mudanya, atau kehebatan luar biasa yang dimiliki sejak awal dan nilai soleh dan taqwanya yang tinggi jadi syarat bagi panglima yang bakal menakluki empayar Rom Timur itu?

Ia justeru nilai yang tinggi padanya, mudanya adalah kebetulan.

Nabi SAW pernah mengangkat anak muda mengepalai perang, justeru kelebihan yang ada padanya dan tidaklah semua pemuda yang seusianya berupaya sepertinya. Ramai yang bersama Rasulullah SAW pada peringkal awalun Islam itu adalah anak-anak muda. Kekuatan anak-anak muda ini menjadi pembantu baginda berdakwah dan berjihad.

Memang jika rata-rata belia itu taqwa dapat menentukan masa depan cerah pada masyarakat itu. Inilah yang dibuktikan oleh generasi Ali bin Abu Talib yang sentiasa bersama baginda dalam apa perkembangan saja.

Sekalipun Mekah dipimpin oleh ramai bangsawan Quraisy berbagai lapisan generasi, tetapi sekaliannya segan dan menghormati baginda Rasul sejak kanak-kanak dan remajanya lagi. Ketika mereka bertelagah siapa yang patut meletakkan hajarul aswad pada tempatnya di Kaabah, semuanya setuju pemilihan terhadap baginda dan baginda telah mengemukakan formula kebersamaan membawa batu hitam itu ke sisi bucu ia ditempatkan.

Sekalipun baginda manusia istimewa tetapi Allah tidak menjadikannya Rasul hinggalah berusia 40 tahun. Allah memilih Yahya menjadi rasul ketika remaja. Dan Nabi Isa al-Masih diangkat ke alam ghaib ketika 30-an, masih usia generasi anak muda, tetapi Nabi Muhammad SAW hanya menjadi rasul sesudah 40 tahun, satu tahap usia yang diterima matang oleh manusia sepanjang zaman.

Bukan baginda belum matang sebelumnya. Baginda sudah matang. Tetapi Allah letak usia 40 tahun tempoh matang secara umum untuk semua. Maka itulah ukuran matang yang terbaik yang wajar jadi perhatian dan pedoman bagi semua manusia.

Jika anak-anak muda dalam Umno disekat oleh generasi lama yagn sudah tidak berdaya saing, ia adalah kelemahan demokrasi yang diamalkan dan serapan amalan feudalism yang menebal. Tetapi tidak semua yang muda itu masih lembik dan tidak semua yang lama itu dewasa dan matang. Jika tidak semua yang muda itu lebih berhak memimpin dan tidak semua yang lama tiada layak lagi memimpin.

Syed Saddiq mungkin dewasanya cepat, tetapi bukan kerana mudanya dia mesti diangkat. Dia diangkat kerana kemungkinan dewasa. Yang tua seperti Mahathir, rata-rata yang seusianya sudah tidak ramai, jika ada pun banyak uzur dari cergas. Dia jadi Perdadna Menteri semula bukan kerana tuanya tetapi keistimewaan luar biasanya.

Untuk jadi ukuran laluan mesti diberi kepada semua yang muda dan yang lama bersara saja bukan satu pandangan umum yang tepat, kerana rata-rata yang muda itu berdarah panas, gopoh dan belum tentu matang. Perhatian yang baik ialah usia Nabi menjadi Rasul. – HARAKAHDAILY 8/7/2018

UMNO dengan tiga juta ahlinya yang dilihat padat menjelang PRU14 tidak siapa dapat menduga ia boleh diumbang-ambingkan dalam waktu yang terdekat. Demikian juga tidak siapa dapat meremehkan PKI – Partai Komunis Indonesia – yang anggotanya dua juta – disokong pula oleh Presiden Sukarno boleh diapa-apakan sebelum kegagalannya merampas kuasa yang dinamakannya Gestapu (Gerakan September Tiga Puluh), 1965.

Kegagalan Gestapu itu menjadikan dua juta ahli PKI itu hancur tidak berbenih hingga hari ini.

Umno nampak padat itu seolah-olah lompang di dalam. Berikut kekalahan yang tidak disangka ramai malam 10 Mei lalu, tiga juta ahlinya termangu-mangu, hilang taring dan melutut kepada kehendak demokrasi.

Ada suara terpinggir dari mereka menuntut Najib berundur justeru menerima tanggungjawab atas kekalahan pertama kali itu. Sebelum suara itu merebak seperti reaksi umum terhadap suara seorang kanak-kanak yang bertanya mengapa Raja tidak berbaju dalam cerita rakyat Raja Berbaju Baru, maka Najib melepaskan jawatan Presidennya.

Jika Najib tidak cepat berundur mungkin ruap panas hati Umno meletup. Najib tinggalkan Umno kepada Zahid Hamidi dan Hishammuddin Hussein bagi menyempurnakan Perhimpunan Agung Umno Jun 30 ini. Tidak tahan dengan ujian itu Hishammudin tinggalkan Zahid seorang diri.

Justeru Majlis Tertinggi Umno bubar berikutan pemilihan pimpinan pada Jun 30 ini, semua ahli Umno bangun memburukkan amalan dan tradisi kepimpinan lamanya kecuali yang di Pekan, buruk baik mereka bersama Najib seperti setianya Hang Tuah kepada Raja Melaka.

Tidak pernah jawatan Presiden itu dicabar kecuali ia kosong dalam dua sejarah. Pertama ketika ia dikosongkan oleh Dato Onn. Tunku Abdul Rahman Putra dan Haji Ahmad Fuad bertanding. Ada yang kata calon ketiga Mustapa Hussein dari Larut-Matang. Sejarah kedua berikutan kematian Tun Razak. Pemangku Presiden Perdana Menteri Hussein Onn dicabar oleh Haji Sulaiman Palestin.

Tiada yang berani mencabar pemimpin kecuali Sulaiman Palestin. Sama tidak beraninya orang menegur Najib termasuk Khairy Jamaluddin. Semuanya takut jadi macam TS Muhyiddin Yassin.

Sesudah Umno tidak berketua, Zahid yang digerun semasa Najib berkuasa dan diamanah Najib sebagai warisan pertamanya memimpin parti tidak dipeduli lagi oleh setengah Umno. Enam orang mencabar Zahid dan yang popularnya Tengku Razaleigh Hamzah dan Khairy Jamaludin.

Kebanyakan ahli berbagai lapisan menyalah dan memburukkan pimpinan selama ini. Kerana Najib melepaskan diri dari awal, Zahid yang setia itulah memikul luahan semua terhadap Umno selama ini. Ku Li tawar diri jadi calon Presiden dari zaman Mahathir hingga zaman Abdullah Badawi setiap kali ada pemilihan. Tetapi tidak pernah tawar diri semasa Najib. Sesudah tinggal Zahid dan dipercayai selepas istikharah, dia jadi calon.

Khairy melepaskan diri dari belenggu yang ditinggalkan Najib, menggunakan politik beri laluan kepada anak muda untuk memenangi pertandingan Presiden itu. Politik anak muda ini mendominasi seruan semua parti politik dalam PRU14.

Khairy tinggalkan TN50, tumpu isu anak muda. Zahid tiada pilihan bergantung kepada siapakah agaknya yang masih setia kepada Najib. Satu cara mudah menang ialah memburukkan Najib, tetapi Zahid tidak mampu memburukkan Najib. Jika dia memburukkan Najib, seperti memburukkan diri sendiri.

Selepas Umno dan Najib tumpas ini, semua oang Umno bangun. Mana-mana ketua bahagian pertahankan jawatan dicabar. Shahidan Kassim dan Noh Omar kiranya masih kekal, belum tentu selamat tiga tahun lagi.

Umno kini berada di ambang revolusi dalaman. – HARAKAHDAILY 24/6/2018

PROFESOR Datuk Murad Merican dari USM dalam tulisannya di Sinar Harian menyarankan Pulau Pinang dikenang dengan sejarahnya yang sudah bermula seawal tahun 1734 lagi berdasarkan Masjid Jamek Batu Uban dibina tahun itu, 52 tahun sebelum British mengambil kuasanya dari Kedah tahun 1786.

Subki 1Sudah ada tamadun Melayu/Islam di pulau itu masa itu. Jika tidak masakan boleh dibina di situ masa itu?

Jika nama Dr. Lim Chong Eu dan Karpal Singh boleh diabadikan bagi jalan dan lokasi tertentu, tanyanya, mengapa nama orang awal mendiaminya seperti Haji Muhammad Saleh @ Nakoda Nan Intan dan lain-lain sebelum kedatangan Kaptan Francis Light ke situ.

Lalu Prof Datuk Murad mencadangkan nama Bandar Georgetown dikembalikan kepada nama asalnya Tanjung atau Tanjung Penaga. Bukan demi menafikan kewujudan majoriti besar penduduk Cina di negeri itu sekarang tetapi semata-mata sebagai pengiktirafan sejarah seperti yang diinginkan oleh UNESCO.

Sebaik merdeka kita ubah kota yang memakai nama penjajah kepada nama tempatan seperti Port Swettenham kepada Pelabuhan Klang dan Jeselton kepada Kota Kinabalu dan lain-lain. Maka Dr.Murad suka Tanjung digantikan bagi Georgetown kerana nama asal sejarahnya.

Saranan beliau bukan yang pertama. Kami dari Badan Bertindak Bahasa Kebangsaan Pulau Pinang sudah cadangkan nama itu tahun 1965. Haji Sulaiman Palestin, Speaker Pulau Pinang dalam kenyataan medianya mencadangkan agar tahun 1966 dijadikan tahun peralihan penggunaan bahasa kebangsaan sebelum ia dirasmikan tahun 1967 seperti yang disetujui oleh perlembagaan iaitu Bahasa Melayu akan jadi bahasa rasmi sepuluh tahun selepas merdeka.

Rang usul itu dibentangkan di Dun Pulau Pinang oleh Adun Ismail Hashim dari Sungai Dua, Bayan Lepas dan diluluskan.

Menjelang pembentangan itu beberapa orang peminat bahasa diketuai oleh Cikgu Mohd Nor, mantan Yang Dipertua Agung Kesatuan Guru-Guru Melayu Semenanjung dan mantan Ahli Majlis Tertinggi Umno menubuhkan badan ad-hoc Badan Bertindak Bahasa Kebangsaan Pulau Pinang. Saya jadi ahli. Anggota lain ialah Harun Hasan, wartawan kanan Utusan Melayu di Pulau Pinang dan setiausahanya Zakri Abadi. Beberapa yang lain saya tidak ingat.

Antara yang kami putuskan ialah menamakan semula Bandaraya Pulau Pinang kepada Tanjung. Sekalipun British menamakan bandar itu Georgetown, nama Raja Inggeris masa Pulau Pinang diambil tetapi semua orang memanggilnya Tanjung. Penduduk Cina yang mulai ramai itu sendiri menyebutnya Tanjung. Pejabat kerajaan saja memakai Georgetown.

Apabila Pulau Pinann diisytiharkan bandaraya sebelun merdeka ia dipanggil Bandaraya Pulau Pinang. Saya tidak ingat ia dipanggil Bandaraya Georgetown. Semua Datuk Bandar yang dipilih dipanggil Datuk Bandar Pulau Pinang. Pilihan raya ahli majlis bandaraya pulau diketahui dengan pilihan raya Majlis Bandaraya Pulau Pinang.

Bila kerajaan negeri pimpinan Ketua Menteri Tan Sri Wong Pau Nee mengambil alih kuasa Majlis Bandaraya untuk ditadbir oleh kerajaan negeri iaitu disebut Dewan Bandaraya Pulau Pinang. Georgetown tidak diguna langsung.

Saya tidak tahu apa Cikgu Mohd Nor buat atas keputusan menamakan semula sebagai Tanjung kerana saya pindah ke Kuala Lumpur. Demikian juga Harun Hasan dan Zakri Abadi. Adakah Tan Sri Yusuf Latif Setiausaha Politik Ketua Menteri masa itu tahu hal itu?

Apabila Gerakan mengambil alih kerajaan Pulau Pinang, Lim Chong Eu sebagai Ketua Menteri dan Haji Ahmad Badawi, Timbalan Ketua Menteri, Bandaraya Pulau Pinang jadi Georgetown semula. Tanjung tidak diketahui lagi. – HARAKAHDAILY 22/6/2018

BIASANYA Hari Raya Aidilfitri kedua saya sekeluarga berhari raya di kampung barang dua tiga hari. Tetapi tahun ini hari kedua itu kami ke Pahang kebetulan ipar yang paling kanan tinggal di Kuantan.

Di samping mahu berhari raya bersama keluarganya, saya memilih Pahang kali ini ialah untuk berhari raya di negeri yang masih diperintah Umno. Di situ saja di samping sebuah negeri lagi iaitu Perlis dimenangi Umno /BN dalam PRU14 lalu.

60 tahun negara ini dan kebanyakan negerinya diperintah Umno/BN kecuali Kelantan dan Pulau Pinang. Pada PRU kali ini seminggu sebelum puasa habis berguguran kecuali di Pahang dan Perlis saja, dua negeri yang paling rendah pendapatannya mengikut suasana ekonomi sekarang.

Dulu ia bersama Terengganu dan Sarawak sebagai negeri termiskin tetapi Terengganu dan Sarawak negeri yang berminyak yang jika ditunaikan royaltinya 5 peratus nescaya jadi negeri yang berada dan jika ditunaikan manifesto Harapan hendak memberi 15 peratus royalti maka lebih makmurlah ia.

Akan tetapi Pahang yang dipercayai jutaan tahun dulu antara wilayah bergunung berapi kerana tanah sekeliling Beserah adalah jenis tanah yang ada gunung berapi. Maka hidup Pahang selepas merdeka ditampung oleh pemerintahan bapa angkatnya Barisan Nasional yang berkuasa di pusat.

Tetapi sekarang bapa angkat itu sudah kalah di pusat dan negeri-negeri lain selain dari Pahang dan Perlis. Dan jika Harapan pula jadi macam BN selama 60 tahun lalu menganak tiri kerajaan bukan BN seperti yang dialami Kelantan dan Terengganu 1999-2004, maka nescaya mengemislah Pahang kecuali Adun Umno itu beramai-ramai meninggalkan Umno dan masuk Harapan.

Suasana sekarang sudah tiada BN lagi. Yang tinggal adalah Umno dan Pahang sekarang adalah negeri terakhir Umno. Umno pula nasibnya lebih teruk dari PAS. Umno dan PAS sama-sasma dapat dua kerajaan negeri, tapi negeri yang dapat dua-duanya berminyak. Pahang dan Perlis terpaksa ikat perut.

Maka eloklah beraya di Pahang untuk melihat keadaan di Pahang dan kebarangkalian kali terakhir untuk Umno. Masa depan belum tentu ada lagi. Selama ini kita diperintah Umno. Apabila Umno yang tinggal di Pahang saja, untuk menghilangkan gian dedak Umno itu kami beraya di Pahang sebelum ia tiada lagi.

Oleh kerana negeri itu saja yang Umno masih berkuasa tidak terasa berbeza sangat. Di Pahang saja yang ada hari terbuka yang tuan rumahnya kerajaan Umno. Di negeri lain hari terbuka dituanrumahkan oleh kerajaan Harapan dan PAS. Bagi Umno di mana saja yang hendak hadir ke rumah terbuka anjuran Umno kena pergi ke Pahang saja. Sekalipun di Kedah dan Perak kerajaan Harapan masih macam telur di hujung tanduk, tapi Umno bukan jadi tuan rumah terbuka di Ipoh dan Alor Setar.

Rakyat Pahang tidak terasa sangat kerana hari rumah terbuka masih besama dengan Menteri Besar Umno dan MB Umno boleh memberi duit raya kepada kanak-kanak. Cuma Menteri Besar lama Datuk Seri Adnan Yaakob tidak ke depan lagi. Dia ke tepi sikit. Tidak bersalam dengannya. Semua orang hendak bersalam dengan Menteri Besar dan exco baru.

Tapi Tok Nan masih bersama, cuma dia di tepi seperti orang lain yang ramai itu.

Orang berhari raya di Pekan masih beduyun-duyun ke rumah terbuka Datuk Najib. Macam masa Perdana Menteri juga. Diapun tidak hendak ke mana lagi. Dua tiga hari berada di Pekan. – HARAKAHDAILY 21/6/2018

KETIKA rencana ini ditulis, sudah dua minggu polis masih belum selesai mengira harta yang dirampas dari Datin Seri Rosmah Mansor, isteri Najib.

Bukan seorang dua polis membilang, bahkan sepasukan, masih meneruskan mengira duit tunai dan nilai lain harta. Demikian banyaknya harta Rosmah yang dirampas.

Banyaknya harta itu, jika ia adalah hasil sepencarian antara Rosmah dan suaminya, Najib nescaya boleh melambatkan mereka masuk syurga. Terpaksa menunggu di pintu syurga kerana semuanya diaudit dulu, dari mana ia didapati dan cara ia dibelanjakan.

Saya tidak kata harta itu haram. Katakanlah ia hartanya yang sah, tetapi begitulah syarat untuk mauk syurga, semuanya diaudit dulu sebelum dibenarkan masuk syurga.

Saya teringat kisah yang disebutkan oleh seorang Tok Guru dalam kuliahnya di masjid, betapa Nabi S ulaiman terpaksa menunggu selama 40 tahun justeru audit atas hartanya baru selesai.

Nabi adalah maksum. Kalis dosa. Tetapi baginda adalah Raja sealam dunia, maka kekayaannya tidak terkira. Tentulah Nabi itu mendapatkan semua harta secara sah. Nabi dipelihara Allah dari melakukan kesalahan. Tidak diragukan lagi semuanya ahli syurga. Boleh dimasukkan ke syurga tanpa hisab.

Tetapi itu peraturan hendak masuk syurga, semua harta itu diaudit dulu. Hatta Nabi Sulaiman sendiri terpaksa menunggu 40 tahun.

Itulah untungnya orang miskin yang soleh seperti Abu Zar al-Ghafiri yang tidak meninggalkan sebarang, sebaik masuk ke Mahkamah Rabbul Jalil, tiada hartanya yang hendak ditimbang kecualilah lain-lain dosa, maka tidak perlu menunggu lama di pintu syurga. Demikianlah senang orang miskin di dunia untuk masuk ke syurga.

Tetapi orang kaya, sekalipun semua harta diperoleh secara halal terpaksa jenuh menunggu di pintu syurga. Sedang syurga oleh semua tidak mahu menunggu dan bertangguh-tangguh. Jika boleh masa itu juga sekaliannya mahu masuk syurga.

Apakah orang kaya yang dijamin syurga terpaksa bersabar kerana syurga tidak lari daripadanya? Bersabar itu bagi orang di dunia. Lagi tinggi sabarnya lagi besar pahalanya. Tempat membuat pahala adalah di dunia. Di akhirat bukan tempat membuat pahala. Maka semuanya tidak sabar untuk masuk syurga.

Jika Nabi Sulaiman yang tidak diragukan caranya mendapatkan kekayaan terpaksa menunggu 40 tahun, maka apa yang dapat hendak dibayang bagi kita orang awam yang ada sedikit harta dan apa lagi dengan yang sekaya Rosmah itu. Tidak dapat hendak diagak berapa lama audit di Mahkamah Rabbul Jalil itu ditunggu.

Sedang harta yang kita ada itu tidak dapat kita tentukan sah dan batalnya. Sedang yang bersih seperti Nabi Sulaiman terpaksa menunggu tiap-tiap hartayang dimilikinya, auditnya tentulah tidak payah sangat. Tetapi kita orang awam ini diagak banyak sangkut-sangkutnya.

Harta kita tidak setanding dengan harta Nabi Sulaiman. Mungkin tidak perlu menunggu 40 tahun, tetapi percayalah akan menunggu lama juga sesuai dengan jumlah harta yang dimiliki.

Dan bagi harta terkumpul dalam simpanan Rosmah, polis dengan pasukannya mengambil masa berminggu untuk membilangnya, maka berapa belas tahun pasangan Najib dan Rosmah terpaksa menunggu di luar syurga.

Apa yang kita sebut ini adalah atas harta-harta yang sah bersih. Tak termasuk yang didapati secara tidak sah.

Apabila polis mengambil masa yang lama untuk mengira duit yang dirampas, maka lama mana pula terpaksa menunggu audit di Mahkamah Allah itu? – HARAKAHDAILY 13/6/2018

 

SAYA mengikuti beberapa siaran TV Waibi setelah dilantik menjadi Menteri Pengangkutan. Saya dapati Waibi amat fasih dan petah dengan bahasa dan isu di Kementerian Pengangkutan.

Pandangan awal saya, saya tertarik dengan isu yang dekat dengan hati rakyat yang anda sarankan, moga-moga dapat menyelesaikan beberapa maslah yang kalut selama ini.

Harapan saya dari sikap terbuka itu, Waibi dapat menyelesaikan dasar laknat MAS, syarikat penerbangan negara yang menghidang arak percuma atas permintaan penumpang dalam penerbangan sejak ia diasaskan. Kenyataan yang kerajaan buat di Parlimen adalah tegas ia tidak akan dibatalkan.

Lebih membelenggu rakyat timbalan menteri kerajaan yang ditolak rakyat itu dalam kenyataannya di Parlimen memaklumkan setiap tiket yang ditempah penumpang telah dimasukkan peruntukan arak yang disajikan tidak kira penumpang meneguknya atau tidak.

Tidak kira arak itu menjadi budaya kepada setengah manusia yang beragama dan tidak seperti komunis dan tidak mengaku wujudnya Tuhan, tetapi bagi Islam arak adalah bahan yang dilaknat. Segala yang dilaknat Allah itu tempat kembalinya dalam neraka.

Antara makhluk yang dilaksana itu ialah iblis, penganut agama Yahudi dan sesiapa saja yang terlibat dengan pengedaran arak.

Yang terlaknat bersabit dengan arak bukan sekadar kaki botol, bahkan meliputi siapa saja yagn terlibat dalam urusannya bermula dengan kebun yang menanam bahan yang boleh menghasilkan arak dengan tujuan untuk membuat arak.

Tidak dilaknat pekebun anggur dan kurma sebagai bahan makanan, tetapi bila kebun itu bagi menyediakan bahan arak, laknatlah pekebun itu. Dan siapa yang terlibat dengan proses penghasilannya adalah warga laknat belaka termasuk mengambil upah memasukkan ke dalam lori.

Bukan sekadar penyediaan arak dalam penerbangan MAS dilaknat, pramugari yang mengedarkannya kepada penumpang juga laknat tidak kira dia rela atau tidak rela. Bukan sekadar pembuat dasar membenarkan arak diedarkan dalam MAS, pesawat yang membawa arak itu sendiri jadi barang yang dilaknat.

Sesiapa yang menaiki pesawat yanag dilaknat, sama ada dia tahu atau tidak tahu, sesungguhnya dia sudah berada dalam risiko benda-benda yang dilaknat.

Risiko bagi yang tidak tahu itu boleh diibaratkan seperti seorang yang diupah membawa dadah ke satu destinasi sedang dia tidak tahu apa yang dibawanya, apabila ditahan polis atau kastam, dia terpaksa menerima hukuman risiko itu.

Jika kita sudah terima tempat kembali makhluk yang dilaknat itu adalah neraka, maka kita sudah boleh agak betapa pesawat MAS ke Beijing yang hilang beberapa tahun lalu dan tidak dapat dikesan di Samudera Hindi, kerana tentunya ia ada arak dalam pesawat itu, nescaya ia boleh ditemui di neraka nanti.

Saya tidak kata semua penumpang dalam pesawat yang hilang itu adalah ahli nereka, kerana Allah adalah Maha Pengampun, tetapi pesawat yang memuat sekalipun seliter arak, tempat kembalinya di neraka.

Kita jangan sangka kesan bahan laknat itu orang Islam saja, bukan Islam tidak terlibat. Iblis sebagai makhluk maksiat dan kafir di dunia, adalah ahli neraka kekal kerana dosa laknatnya itu.

Mendiang Nehru, Dag Hammarsjold, SU Agung PBB kedua dan Lee Kuan Yew adalah non-alkoholik, maka menteri DAP yang Kuan Yew adalah ikonnya boleh hormati non-alkoholiknya dengan mengharamkan arak dari MAS tidak kira SIA mengedarkan arak atau tidak.

Loke boleh jadi penjunjung perlembagaan Malaysia yang Islam adalah agama rasminya membuang arak dari MAS supaya semua terkeluar dari senarai laknat Allah. – HARAKAHDAILY 11/6/2018

DOL Keropok adalah watak penting yang pernah menjadi pimpinan penting semasa dalam PAS dan selepas keluar dari PAS menjadi jurucakap lawan mengenai PAS.

Ada dua Dol Keropok yang seakan-akan sama wataknya dalam sepanjang sejarah PAS.

Mula-mulanya disangka satu watak itu saja yang terjadi kira-kira selepas tahun 1964 dulu. Rupanya menjelang patahnya kuasa Barisan Nasional ada juga watak itu lagi. Peranannya dalam politik lebih kurang sama.

Dol Keropok yang pertama boleh dikira orang penting mempromosikan PAS selepas tertubuhnya Parti Islam Se-Tanah Melayu itu. Dia pernah menjadi pentadbir utama parti itu dan pernah juga mengepalai jentera publisitinya yang penting.

Memang dia orang penting yang berjasa yang dikenal oleh semua dan disegani oleh semua. Hebatnya perjuangannya hingga terpilih menjadi anggota Parliman PAS dalam PRU tahun 1959.

Dalam PRU pertama sebelum merdeka dia sudah menjaadi seorang dari sebelas calon parti itu. Semua tahu seorang saja calon PAS menang iaitu Tuan Guru Haji Ahmad Tuan Husein di Kerian.

Tahun 1959 dia dicalonkan lagi. Masa itu PRU tidak serentak. Pilihan raya Negeri-Negeri dulu. Selepas itu baru PRU pusat. Keputusan PRN itu PAS berjaya di Pantai Timur saja. Beberapa orang penting dari Pantai Barat diletakkan di Kelantan dan Terengganu termasuklah Dol Keropok. Ini mencerminkan pentingnya Dol Keropok dalam PAS. PAS dari Pantai Barat diterima jadi calon di Pantai Timur dan dia menang.

Dia seorang diri pembahas rang undang-undang pembentukan Malaysia.

Lepas itu dia keluar PAS dan Umno terima pula jadi calon Perikatan. Nasib memihak kepadanya.

Sebagai MP Perikatan kerjanya mengganti Umno mentakwil PAS baik dalam Dewan Rakyat dan di luar dewan. Senanglah Tunku Abdul Rahman Putra sebagai Perdana Menteri dan timbalannya Tun Razak kerana kerja utamanya seolah-olah mempertikai hujah MP PAS.

Boleh dikira penyokong Perikatan yang penting di Parlimen menghujah buah fikiran MP PAS.

Hingga Dato’ Asri Muda sebagai seorang MP PAS pernah menyindir, betapa Yang Berhormat itu adalah jurucakap kerajaan tentang PAS.

Setelah lama Dol Keropok tiada ada lagi orang penting PAS jadi Dol Keropok yang baru, macam patah tumbuh hilang berganti. Watak kedua ini pun penting dalam PAS. Seperti Dol Keropok yang pertama, memilih sendiri untuk berada di luar PAS.

Tidak dipastikan Dol Keropok pertama mengira dia menyambung perjuangan Islam melalui wadah lain, tetapi watak kedua Dol Keropok meletak keutamaan kepda perkhidmatan kepada rakyat.

Oleh kerana Umno sudah hilang peranan selepas PRU14 tiada apalah sejarah Umno untuk diperkata. Yang ada sebagai penyokong kerajaan baru pula untuk dijawab ialah PAS juga.Kebetulan PAS jadi pembangkang juga baik dalam kerajaan lama mahupun kerajaan baru.

Bila PAS buka mulut Dol Keropak baru pun komen. Jurucakap lawan terhadap hal ehwal PAS juga.

Hari-hari akhir Dol Keropok suka kalau dapat bercakap selalu dengan al-marhum Ustaz Hassan Shukri, orang penting PAS yang mati dalam PAS. Dia dikatakan lebih senang berkongsi pandangan dengan rakan PAS lamanya.

Watak kedua baru dalam pengalamannya. Allah saja tahu masa depannya. – HARAKAHDAILY 10/6/2018

TIADA apa yang hendak dikesalkan dengan pelantikan Tommy Thomas sebagai Peguam Negara yang baru yang tentunya sudah dimusyawarahkan oleh Top Enam pimpinan Pakatan Harapan.

Tiada Perdana Menteri Mahathir memandai memutuskannya sendiri menamakan Peguam Negara bukan Melayu/Islam melainkan dirundingkan sesama Top Enam itu dengan harapan tiadalah ia jadi Top Enam Jahanam, imbasan satu jodol wayang Enam Jahanam yang menarik satu masa dulu.

Tiada apa yang hendak dikatakan kerana semuanya tidak bercanggah dengan perlembagaan. Jika orang Melayu dukalara hanya terhadap perlembagaan yang terlepas pandang rasa hati orang Islam. Jika hendak marah dan kesal, marahlah kepada perlembagaan yang disetujui oleh Tunku Abdul Raman dan Tun Razak yang mengepalai rombongan rundingan kemerdekaan di London menjelang kemerdekaan dulu.

Dr. Burhanuddin al-Helmy pemimpin PAS masa itu minta ditangguhkan dulu kemerdekaan itu kerana syarat yang British beri menjadikan ia merdeka separuh masak. Dato Onn sependapat dengan Dr. Burhanuddin. Ada kelemahan pada perlembagaan itu.

Orang Melayu – raja-raja dan rakyatnya – sentiasa bersangka baik kepada semua. Tiada syak dan ragu atas syarat kemerdekaan dan perlembagaan gubalan Inggeris itu. Dari dulu hingga sekarang sekaliannya bersangka baik bahawa perlembagaan dan pengemudinya menjamin kedaulatan, keselamatan, Negara, Melayu, Islam, rakyat dan lain-lain.

Tetapi banyak cerita orang Melayu tertipu. Yang masyhur, rombongan pelayar perang Portugis dikatakan bertemu dengan Raja Melaka minta membeli tanah sebesar belulang lembu di kawasan strategik dengan harga yang luar biasa tingginya. Tidak dipastikan cerita itu benar tapi orang Melayu tahu cerita itu. Moralnya ia adalah satu sindiran kepada bangsa Melayu.

Raja setuju kerana tanah sebesar belulang lembu tidak sebarang kesan. Tetapi Peringgi menjadikan belulang itu tali yang apabila disambung ia menjadi kawasan yang luas. Ia jadi tapak kubu Peringgi menyerang Melaka. Raja dan rakyat tak terkata-kata. Melaka ditawan.

Jaminan Inggeris, Tunku dan Tun Razak tentang perlembagaan itu mungkin dirasai orang ramai kerana kita tidak dapat pastikan penjawat Peguam Negara itu seorang yang peka Islam dan Melayu seperti yang PAS harapkan.

Rakyat gembira kerana baru merayakan pemerintahan BN yang merugikan negara ditumbangkan. Hanya Umno yang terkedu akan kekalahannya. Kini ia terkedu kali kedua kerana pelantikan Peguam Negara yang baru itu. Kebanyakan orng Melayu terkedu sama.

Terkedu itu terkejut. Masing-masing terkejut krana perlembagaan tidak menjadikannya hak istimewa orang Melayu. Bukan semua jaminan orang Melayu itu mesti disebut dalam perlembagaan. Tetapi pemimpin mesti peka apa rakyat majoriti mahu dan tak mahu. Apa yan tiada dalam perlembagaan, pemimpin yang ada wawasan melengkapkan keperluan yang tidak termsuk dalam perlembagaan asal tidak dibuat kerana kezaliman.

Mereka jangan ambil kesempatan atas kekurangan perlembagaan meletak rakyat kecil hati dan jatuh semangat. Kecil hati itu tidak dapat diubat dengan mandi bung atau mandi dengan air dari tujuh kolah masjid.

Orang Melayu yang diasak oleh Umno dengan sikap anti Malaysian Malaysia masih dibelenggu oleh fobia itu. Tidak ganjil bagi DAP meneruskan cita-citanya. Tapi Top Enam Pakatan Harapan seolah-olah memulakan pengisian Malaysian Malaysia itu.

Tommy Thomas seorang pakar undang-undang berwibawa, tetapi rakyat akar umbi mahu penjawat penting dapat menambah motivasi dan inovasi, maju dan membangun. Bagi Islam, Islam itulah sumber motivasinya. Jika tidak percaya tanya DS Anwar Ibrahim. – HARAKAHDAILY 9/6/2018

SETELAH mendapat pengampunan dan bebas di bawah langit terbuka DS Anwar Ibrahim mengadap Orang-Orang Bergelar di istana-istana.

Saya tengok dalam TV Anwar cium tangan orang bergelar. Saya senyum sendirian.

Lebih 30 tahun lalu semasa Anwar berpolitik non-partisan dia pernah kritik gambar pemimpin saya kerana membongkok kepada seorang bergelar di negara di atas angina.

Ini bukan cara pemimpin Islam, katanya. Saya senyum mendengarnya seperti saya senyum melihatnya mencium tangan seorang bergelar.

Saya tidak tahu adab seorang pemimpin, khususnya pemimpin Islam mengadap orang bergelar. Saya tidak tahu bagaimana Jaafar bin Abu Talib, muhajirin di Habsyah bila dipanggil Najasyi yang masih jahiliyah Nasrani. Adakah dia bersalam saja? Atau berdiri tegak tidak membongkok? Atau membongkok juga macam pemimpin yang dikritiknya?

Nabi SAW banyak menghantar utus sahabat menemui raja-raja jahiliyah menyeru mereka menerima Islam. Cara mana mereka berdepan dengan pembesar asing itu?

Sepanjang Tunku Abdul Rahman Putra menjadi Perdana Menteri saya tidak melihatnya mengangkat sembah raja-raja yang ditemui. Dia tunduk membongkok saja. Mungkin dia pun anak raja juga.Tun Razak pun tidak menyembah. Membongkok saja.

Saya melihat video TG Nik Aziz mengangkat sumpah jadi Menteri Besar Kelantan. Lazimnya pembesar istana mengadakan raptai bagi acara seperti itu.

Tun Datu Mustapa, Ketua Menteri Sabah dulu memberitahu saya, ulama memahamkan kepadanya mengkat dua tangan menyembah orang bergelar tdak dibenarkan Islam. Dia minta Tun Razak memaklumkan kepada sekalian raja. Tun Razak enggan tetapi ayuh kiranya Tun Mustapa sanggup.

Tun Mustapa sanggup. Katanya, mula-mula dia mengadap al-Marhum Sultan Pahang. Baginda tiada masalah tapi tidak sedia bercakap mengenainya dengan lain-lain raja. Beliau mengadap pula Sultan Selangor. Reaksinya positif.

Lepas itu Tun mengadap Raja Perlis. “Aku kena marah,” terang Tun Mustapa. “Lepas itu aku tidak berani lagi,” ujarnya.

TG Haji Hadi pernah membangkitkan isu semasa menjadi Menteri Besar Terengganu. Istana dikatakan tiada masalah tetapi belum bersedia memulakan perbincangan. Mufi Terangganu ketika berpendapat menyembah tidak berdosa tapi tidak berpahala. Bagi TG Haji Hadi, biarlah semua yang kita lakukan berpahala.

Tetapi mencium tangan orang yang dihormati bukanlah satu isu. Keturunan Arab yang dirasakan dekat dengan adab Islam. Peka bagi yang berpangkat muda mencium tangan yang peringkat tua. Bahkan orang sosialis juga mencium tangan orang tua.

Kata Pak Melan, tak biasa anaknya mencium tangannya. Tetapi katanya tentang seorang sosialis Melayu yang pernah didakwa komunis, setiap kali anaknya dan keluarganya yang berpangkat muda mencium tangannya.

Saya pun serba salah kerana setengah penceramah di masjid mencium tangan saya.

Justeru sekalian yang bertemu Khomeini mencium tangannya, peliklah kalau saya terkecuali. Tapi saya kekal mazhab Syafie.

Tidak jadi isu Anwar cium tangan orang bergelar, tetapi ia lebih ketara dari sekadar membongkok. Membongkok tidak seberat menyembah. Jauh lebih ringan dari mencium tangan.

Kritiknya itu 40 tahun dulu. Masa itu politik non-partisan. 40 tahun kemudian politik reformasi pula. Mungkin cium tangan itu gara-gara reformasi yang sudah 20 tahun sekarang.

Jangan transformati sudahlah! – HARAKAHDAILY 8/6/2018