Tabiat hedonisme menurut al-Quran

Fikrah
Typography
HEDONISME merupakan cara hidup yang mengagendakan keseronokan sebagai tujuan utama hidup. Dari akar pemikiran tersebut menyebabkan penganut hedonisme akan menilai hakikat kebenaran berdasarkan keseronokan. Apa-apa ajaran dan nasihat yang tidak mendatangkan keseronokan, maka ia dianggap salah.
 
Ingatan surah Luqman
 
Al-Quran melalui surah Luqman telah menjelaskan tabiat budaya hidup hedonisme. Sesuai dengan mesej surah tersebut yang mengemukakan topik pendidikan, surah Luqman sekali gus mendedahkan bahawa hedonisme merupakan ancaman yang sentiasa mengganggu proses pendidikan generasi pelapis yang diidamkan. Allah berfirman:
وَمِنَ النَّاسِ مَن يَشْتَرِي لَهْوَ الْحَدِيثِ لِيُضِلَّ عَن سَبِيلِ اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَيَتَّخِذَهَا هُزُوًا ۚ أُولَٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ مُّهِينٌ • وَإِذَا تُتْلَىٰ عَلَيْهِ آيَاتُنَا وَلَّىٰ مُسْتَكْبِرًا كَأَن لَّمْ يَسْمَعْهَا كَأَنَّ فِي أُذُنَيْهِ وَقْرًا ۖ فَبَشِّرْهُ بِعَذَابٍ أَلِيمٍ
“Dan di antara manusia ada yang membeli perkataan yang melalaikan guna untuk menyesatkan manusia dari jalan Allah tanpa ilmu dan menjadikan jalan Allah itu sebagai ejekan. Mereka itulah yang memperolehi azab yang menghinakan • Dan apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat peringatan Kami dia berpaling dan menyombong diri. Seolah-olah dia belum mendengarnya, seperti di telinganya ada penyumbat. Maka berikan khabar gembira kepadanya azab yang pedih”
(Luqman: 6-7)
 
Membeli keseronokan
 
وَمِنَ النَّاسِ مَن يَشْتَرِي لَهْوَ الْحَدِيثِ
“Dan di antara manusia ada yang membeli perkataan yang melalaikan”
 
Hedonisme merupakan budaya hidup palsu. Hingga terpaksa mengeluarkan kos tinggi, kononnya untuk mencapai keseronokan yang diinginkan meskipun gagal mencapai ketenangan.
 
Bandingkan sahaja kos bagi menjayakan program kesedaran Islam berbanding kos bagi program hiburan. Bandingkan kos memanggil pendakwah dengan kos memanggil artis. Dapatkan segala contoh perbandingan, kita akan dapati agenda hedonisme pasti berkos tinggi sementara program dan aktiviti iman pasti berkos rendah.
 
Dakwah yang diagendakan oleh Islam tabiatnya ringkas, terus terang dan murah. Jika tidak, mana mungkin pengikut awal para Nabi di kalangan orang-orang miskin.
 
Anti ilmu
 
لِيُضِلَّ عَن سَبِيلِ اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْم
“Untuk menyesatkan manusia dari jalan Allah tanpa ilmu”
 
Kesan dari hidup penuh kelalaian, minda penganut hedonisme selalunya akan menguncup dan sukar berfikir dengan waras. Mereka suka berfikiran singkat. Tidak mahu pening-pening katanya. Golongan seperti ini apabila membuka surat khabar, mereka akan menyelak bahagian belakang terlebih dahulu.
 
Jika diajak berfikir dan membudayakan ilmu, mereka akan menolak dan menganggapnya sebagai komitmen yang berada di luar kemampuan minda mereka. Mereka selesa diperbodohkan lantas hidup dalam ilusi, ditipu.
 
Suka mengejek
 
وَيَتَّخِذَهَا هُزُوًا
“Dan menjadikannya sebagai ejekan”
 
Apabila diberikan peringatan yang serius, penganut hedonisme akan membalas dengan ejek-ejekan. Mereka mengalami ketagihan suka mengejek nasihat iman kerana terbawa-bawa dengan gaya hidup yang sentiasa mencari keseronokan
 
Hinggakan pada perkara yang serius membabitkan nasib mereka di akhirat pun boleh dibuat gurauan. Klimaksnya hingga mereka berani mengejek kalam Allah dan Rasul. Inilah yang diceritakan oleh al-Quran berkenaan perihal munafiqin:
وَلَئِن سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنَّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ ۚ قُلْ أَبِاللَّهِ وَآيَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنتُمْ تَسْتَهْزِئُونَ
“Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (mengapa suka mengejek) tentu mereka menjawab “Sesungguhnya kami hanya bersenda gurau dan bermain-main”. Katakanlah apakah dengan Allah, ayat-ayatNya dan Rasulnya tergamak kamu ejek?” 
(al-Taubah: 65)
 
‘Spin’ dan angkuh
 
وَإِذَا تُتْلَىٰ عَلَيْهِ آيَاتُنَا وَلَّىٰ مُسْتَكْبِرًا
“Dan apabila dibacakan kepadanya peringatan-peringatan kami, dia berpaling dan menyombong diri”
 
Kerap kali kita mendengar ucapan defensif mereka yang degil dari menerima nasihat. Contohnya:
 
“Kamu jangan anggap kamu baik dan sempurna sangat”
 
Ayat di atas merupakan antara contoh popular bagaimana seseorang yang telah ketagihan hidup secara hedonisme, membela diri agar tidak lut dek nasihat. Menggambarkan dirinya tidak mahu keluar dari zon lalai.
 
Secara langsung mengulangi keangkuhan Iblis yang mempertikaikan kedudukan Adam. Sedangkan perlakuan itu hanyalah mahu menyombong diri. Ingin mendabik dada kononnya dia lebih mulia berbanding orang yang menasihatinya. Kononnya orang yang menasihatinya tidak layak memberi nasihat.
 
Tidak faham bahasa
 
كَأَن لَّمْ يَسْمَعْهَا كَأَنَّ فِي أُذُنَيْهِ وَقْرًا
“Seolah-olah dia belum mendengarnya, seperti di telinganya ada penyumbat”
 
Akibat fanatik dengan budaya hidup ‘enjoy’, maka sebarang dorongan dan nasihat yang dianggap mengganggu keseronokan hidupnya akan diabaikan.
 
Kadang-kadang mesej yang mudah, nasihat yang ringkas dan jelas gagal difahami dengan baik. Mereka memerlukan nasihat yang berulang kali oleh pendakwah-pendakwah yang cekal tidak mengerti makna serik.
 
Fatamorgana
 
Penganut hedonisme mencari kesenangan palsu dalam kehidupannya. Mereka lupa hakikat hidup adalah mencarum saham yang baik untuk akhirat. Slogan ‘hidup hanya sekali’ menyebabkan mereka terlupa bahawa kematian pun hanya sekali. Hidup bukan urusan main-main.
 
Kita perlu faham bahawa hedonisme boleh meracuni sesiapa sahaja. Jika kita ada simptom-simptom yang telah dijelaskan di atas, besar kemungkinan kita telah disampuk oleh ajaran hedonisme. Yang pasti ia bukan sekadar menyerang anak muda yang sedang membesar, bahkan orang tua lanjut usia pun tidak terlepas dari fitnah hedonisme.
 
ABDUL MU'IZZ MUHAMMAD
Ketua Urusan Ulamak
PAS Kawasan Klang
11 Febuari 2018 - HARAKAHDAILY 12/2/2018